Kerangka binatang adalah kerangka struktural hewan. Berdasarkan strukturnya, tiga jenis kerangka terjadi pada hewan: kerangka endoskeleton, eksoskeleton, dan kerangka hidrostatik.

Endoskeleton

Endoskeleton adalah kerangka internal yang terdiri dari tulang dan tulang rawan. Ini terjadi di dalam tubuh vertebrata, termasuk manusia, mamalia, burung, reptil, amfibi, dan ikan. Selain itu, ia berkembang dari endoderm dan merupakan struktur hidup. Tumbuh ketika tubuh tumbuh dan kerangka tunggal dipertahankan sepanjang masa hidup hewan.

Dua bagian utama dari endoskeleton adalah kerangka aksial dan kerangka appendicular. Kerangka aksial terdiri dari tengkorak dan tulang punggung. Fungsi utama tengkorak adalah untuk melindungi otak. Backbone melindungi sumsum tulang belakang. Kerangka appendicular memberikan dukungan pada pelengkap sambil melindungi organ internal.

Meskipun fungsi utama endoskeleton adalah untuk memberikan dukungan struktural dan bantuan dalam gerakan, itu juga melibatkan perlindungan organ-organ tubuh internal. Selain itu, menghasilkan sel darah dalam proses yang disebut hematopoiesis. Juga, matriks tulang berfungsi sebagai kompartemen penyimpanan kalsium, besi, feritin, dan fosfat. Selain itu, sel-sel tulang melakukan fungsi endokrin dengan mengeluarkan hormon seperti osteocalcin, yang mengatur kadar gula darah dan penumpukan lemak.

Eksoskeleton

Eksoskeleton adalah kerangka eksternal dari arthropoda; itu terbuat dari kitin. Ini terjadi pada diplopoda, chilopoda, arakhnida, krustasea, dan serangga. Fitur karakteristik utama dari eksoskeleton adalah molting-nya. Arthropoda harus melepaskan kerangka mereka karena terjadi di luar tubuh dan melarang pertumbuhan tubuh. Karena itu, mereka mengembangkan beberapa eksoskeleton selama masa hidup mereka. Selain itu, moluska memiliki eksoskeleton yang terdiri dari senyawa kalsium. Namun, mereka tidak menumpahkan kerangka mereka.

Kerangka Hidrostatik

Kerangka hidrostatik adalah kompartemen berisi cairan di dalam tubuh yang disebut coelom. Di sini, tekanan hidrostatik adalah faktor utama yang memberikan dukungan struktural. Juga, ini mendukung organ internal. Ini ditemukan dalam invertebrata dengan tubuh lunak seperti anemon laut, cacing tanah, dan cnidaria.