Pendidikan

Perbedaan Sel Bakteri dan Sel Hewan

Perbedaan-Sel-Bakteri-dan-Sel-Hewan

Perbedaan Utama – Sel Bakteri vs Sel Hewan. Sel bakteri dan hewan adalah dua jenis sel hidup yang ditemukan di alam. Sel-sel bakteri milik kerajaan: Monera dan sel-sel hewan adalah milik kerajaan: animalia.

Karena sel-sel bakteri adalah sel prokariotik, sel-sel itu tidak membentuk organel yang terikat-membran. Semua konten seluler dapat diakses secara terbuka di dalam sitoplasma pada prokariota. Sel-sel hewan terdiri dari organel-organel yang terikat-membran seperti nukleus dan mitokondria. Ini adalah perbedaan utama antara sel bakteri dan sel hewan.

Pengertian Sel Bakteri

Sel bakteri adalah prokariota, yang dapat dianggap sebagai mikroorganisme uniseluler sederhana. Mereka kurang organel yang terikat membran seperti nukleus dan mitokondria. Bakteri ditemukan di habitat seperti tanah, air, air panas asam, bagian yang dalam dari kerak bumi dan limbah radioaktif. Mereka hidup dalam hubungan simbiosis atau parasit dengan tumbuhan dan hewan. Dengan menempel pada permukaan, bakteri membentuk agregasi padat seperti tikar. Tikar bakteri ini disebut biofilm.

Struktur Sel Bakteri

Sel bakteri berukuran 0,2 hingga 2 μm. Sel dikelilingi oleh membran sel. Sitoplasma yang tertutup membran mengandung nutrisi, protein, DNA dan komponen penting lainnya dari sel. Ribosom kecil 70-an hadir untuk sintesis protein. Lokalisasi protein dilakukan oleh sitoskeleton primitif mereka. Sebuah kromosom melingkar tunggal ditemukan di nukleoid. Susunan sederhana dari bakteri ini disebut sebagai ‘bacterial hyperstructures’.

Murein membentuk dinding sel di luar membran sel bakteri. Dinding sel memberikan perlindungan ke sel, mempertahankan bentuk dan mencegah sel dari dehidrasi. Dinding sel yang lebih tebal diklasifikasikan sebagai gram positif dan dinding sel yang lebih tipis diklasifikasikan sebagai gram-negatif dalam pewarnaan gram bakteri. Flagela digunakan untuk mobilitas sel. Seluruh sel ditutupi oleh glikokaliks yang membentuk kapsul.

Beberapa genera bakteri gram positif membentuk struktur dorman yang resisten yang disebut endospora. Endospora mengandung beberapa bagian sitoplasma, DNA dan ribosom yang tertutup oleh korteks. Mereka tahan terhadap radiasi, deterjen, desinfektan, panas, pembekuan, tekanan dan pengeringan. Sel bakteri bereproduksi secara aseksual dengan pembelahan biner dan secara seksual melalui konjugasi.

Klasifikasi Sel Bakteri

Bakteri dapat dikategorikan tergantung pada morfologinya:

  • Kokus adalah bakteri berbentuk bola.
  • Bacillus adalah bakteri berbentuk batang.
  • Vibrio adalah bakteri berbentuk koma
  • Spirilla adalah bakteri berbentuk spiral
  • Spirochaetes adalah bakteri yang sangat melingkar

Beberapa bakteri hidup sebagai sel tunggal. Tetapi, beberapa dari mereka hidup berpasangan yang disebut diploid. Streptococcus adalah rantai bakteri. Staphylococcus membentuk ‘sekelompok anggur’ seperti kelompok. Filamen adalah bakteri yang memanjang seperti Actinobacteria. Beberapa filamen bercabang seperti Nocardia.

Metabolisme

Tergantung pada sumber karbon, bakteri dapat dibagi menjadi dua kelompok: heterotrof dan autotrof. Sumber karbon adalah senyawa organik dalam heterotrofps sedangkan sumber karbon adalah karbon dioksida dalam autotrof. Tergantung pada sumber energinya, bakteri dapat dibagi menjadi tiga kelompok: phototrophs, lithotrophs atau organotrophs. Dalam phototrophs, sumber energi adalah sinar matahari. Senyawa organik digunakan sebagai sumber energi di organotrop. Dalam lithotrophs, sumber energi adalah senyawa anorganik.

Pengertian Sel Hewan

Sel hewan adalah sel yang dapat membentuk organisme eukariotik uniseluler atau multiseluler, yang mengandung organel-organel yang tertutup membran seperti nukleus, mitokondria, dan aparat Golgi. Eukariota multiseluler mengandung jaringan khusus yang dibuat oleh berbagai jenis sel. Sekitar 210 jenis sel hewan yang berbeda dapat ditemukan di tubuh manusia dewasa. Mereka memiliki berbagai fungsi seperti produksi enzim, hormon, dan energi. Sel-sel hewan adalah heterotrof.

Struktur Sel Hewan

Sel-sel hewan berukuran lebih besar dibandingkan dengan sel-sel bakteri dan berukuran sekitar 10 hingga 100 μm. Mereka tidak teratur dalam bentuk karena kurangnya dinding sel. Batas luar sel hewan adalah membran plasma, yang dianggap semi-permeabel. Membran semi-permeabel hanya memungkinkan molekul terpilih untuk bergerak melewatinya. Membran plasma terdiri dari fosfolipid yang mengandung kepala polor dan non-polor. Ini dijelaskan oleh model bi-layer lipid.

Sitoskeleton sel hewan terdiri dari mikrofilamen, mikrotubulus dan filamen intermediet. Sitoskeleton memainkan peran penting dalam organisasi seluler dan bentuknya. Sel-sel animmal terdiri dari berbagai organel yang terikat-membran. Nukleus diapit oleh dua membran yang disebut membran nuklir atau selubung nuklir. Membran nukleus membentuk retikulum endoplasma (ER) yang terlibat dalam pematangan protein dan transportasi. Ribosom berukuran besar, 80-an dan terikat ke UGD. ER ribosome-terikat disebut sebagai ER kasar. Vesikula hadir untuk transformasi berbagai molekul dalam sel seperti badan golgi, lisosom dan peroksizom. Lisosom menyimpan enzim pencernaan. Mitokondria juga dikelilingi oleh dua bilayers fosfolipid. Mereka menyelimuti gula ke dalam ATP untuk menggunakannya sebagai energi. Sel-sel hewan mengandung struktur seperti silia, centrioles, flagela dan lisosom.

Biasanya, sel-sel hewan terdiri dari lebih dari satu kromosom dalam nukleus. Kromosom ini linear dan sering ada dalam beberapa salinan yang disebut homolog. Sel-sel hewan bereproduksi secara aseksual dengan mitosis dan seksual dengan meiosis, diikuti oleh perpaduan gamet.

Perbedaan Antara Sel Bakteri dan Sel Hewan

Tipe/jenis

  • Sel bakteri: Sel bakteri adalah sel prokariotik.
  • Sel hewan: Sel hewan adalah sel eukariotik.

Ukuran

  • Sel Bakteri: Sel bakteri berukuran 0,2 hingga 2 μm.
  • Sel Hewan: Sel-sel hewan berukuran lebih besar dibandingkan dengan sel bakteri dan 10 hingga 100 μm.

Dinding sel

  • Sel Bakteri: Dinding sel bakteri terdiri dari murein.
  • Sel Hewan: Sel-sel hewan tidak memiliki dinding sel. Membran plasma adalah batas luar.

Bentuk

  • Sel Bakteri: Sel- sel bakteri terdiri dari beberapa bentuk seperti coccui, bacillus, vibrio, spirilla.
  • Sel Hewan: Sel-sel hewan tidak beraturan karena kurangnya dinding sel.

Nukleus

  • Sel Bakteri: Sel-sel bakteri tidak memiliki nukleus.
  • Sel Hewan: Sel-sel hewan tersusun atas nukleus yang terikat membran.

Plasmid

  • Sel Bakteri: Sitoplasma bakteri memiliki plasmid.
  • Sel Hewan: Sel-sel hewan tidak memiliki plasmid.

Mitokondria

  • Sel Bakteri: Sel bakteri tidak mengandung mitokondria.
  • Sel Hewan: Sel-sel hewan mengandung mitokondria di sitoplasma.

Ribosom

  • Sel Bakteri: Sel bakteri mengandung 70S, ribosom kecil.
  • Sel Hewan: Sel-sel hewan mengandung 80S, ribosom yang lebih besar.

Sentriol

  • Sel Bakteri: Sel-sel bakteri tidak mengandung sentriol.
  • Sel Hewan: Sel-sel hewan mengandung sentriol.

Lisosom

  • Sel Bakteri: Sel-sel bakteri tidak mengandung lisosom.
  • Sel Hewan: Sel-sel hewan mengandung lisosom.

Metabolisme

  • Sel Bakteri: Sel bakteri dapat berupa heterotrof atau autotrof.
  • Sel Hewan: Sel-sel hewan adalah heterotrof.

Reproduksi

  • Sel Bakteri: Sel bakteri bereproduksi secara aseksual dengan pembelahan biner dan secara seksual melalui konjugasi.
  • Sel Hewan: Sel- sel hewan bereproduksi secara aseksual dengan mitosis dan seksual dengan meiosis, diikuti oleh perpaduan gamet.

Kesimpulan

Sel-sel bakteri dan sel-sel hewan dapat dianggap sebagai unit independen, melakukan metabolisme seluler dan reproduksi tanpa bantuan sel-sel lain. Sel-sel bakteri mengandung asal primitif dibandingkan dengan sel-sel hewan. Ribosom bakteri lebih kecil dari ribosom hewan. Juga, sel-sel hewan mengandung organel yang terikat dengan membran seperti nukleus, mitokondria, aparatus Golgi dan RE. Sebaliknya, sel-sel bakteri tidak memiliki organel yang terikat-membran. Kromosom bakteri dilokalisasi ke suatu area di sitoplasma yang disebut sebagai nukleoid. Perbedaan utama antara sel bakteri dan sel hewan adalah organisasi seluler mereka.

Pendidikan

Perbedaan Sel Tumbuhan dan Sel Bakteri

Perbedaan-Sel-Tumbuhan-dan-Sel-Bakteri

Perbedaan Utama – Sel Tumbuhan vs Sel Bakteri. Sel tumbuhan dan sel bakteri adalah dua jenis sel yang membentuk tubuh tumbuhan dan bakteri. Sel tumbuhan adalah sel eukariotik sedangkan sel bakteri adalah sel prokariotik.

Perbedaan utama antara sel tumbuhan dan sel bakteri adalah bahwa sel tumbuhan mengandung organel yang terikat dengan membran sedangkan sel bakteri tidak memiliki organel yang terikat dengan membran. Kedua sel mengandung dinding sel dan sel mengandung DNA sebagai materi genetik mereka di dalam sel. DNA dari sel tumbuhan diatur dalam nukleus.

Sebaliknya, DNA dari sel bakteri ditemukan di sitoplasma. Sebagian besar sel tumbuhan mengandung pigmen fotosintetik seperti klorofil. Karena itu, tumbuhan adalah autotrof, yang menghasilkan makanan mereka sendiri melalui fotosintesis. Namun, sel bakteri bersifat heterotrof dan bergantung pada bahan organik yang dihasilkan oleh organisme lain. Bakteri umumnya diidentifikasi sebagai dekomposer.

Pengertian Sel Tumbuhan

Sel tumbuhan adalah unit struktural dan fungsional dari sebuah tanaman. Sel tumbuhan adalah sel eukariotik. Mereka terdiri dari organel, yang tertutup oleh selaput ganda. Bahan genetik sel tumbuhan adalah DNA. Ini ditemukan di nukleus, yang tertutup oleh dua membran inti. Dinding sel sel tumbuhan terutama terdiri dari selulosa, protein dan lipid. Sel tumbuhan juga terdiri pigmen fotosintetik seperti klorofil dan karotenoid lainnya. Pigmen-pigmen ini menyerap energi dari sinar matahari untuk menghasilkan senyawa organik sederhana dari molekul anorganik. Sel tumbuhan mengandung organel seperti mitokondria, retikulum endoplasma, aparatus Golgi, dan ribosom. Sel tumbuhan terdiri dari vakuola permanen, yang menyimpan air dan mineral.

Tiga jenis sel tumbuhan adalah sel parenkim, sel kolenkim, dan sel sklerenkim. Dua jenis sel tumbuhan yang paling khusus adalah sel-sel yang melakukan air di xilem seperti trakeid, elemen-elemen pembuluh dan sel-sel pengemban di floem seperti elemen-elemen saringan.

Pengertian Sel Bakteri

Sel bakteri adalah tubuh organisme bersel tunggal yang disebut bakteri. Bakteri adalah organisme prokariotik yang hidup di lingkungan yang beragam. Beberapa bakteri hidup sebagai parasit juga. Sel-sel bakteri tidak memiliki organel yang terikat dengan membran. Materi genetik mereka adalah DNA dan dilokalisasi ke dalam nukleoid di sitoplasma. Beberapa gen bakteri ditemukan dalam plasmid secara terpisah dari genom. Sel bakteri mengandung 70S ribosom di sitoplasma untuk melakukan penerjemahan protein. Dinding sel bakteri terdiri dari murine.

Sel bakteri dapat diklasifikasikan berdasarkan komposisi dinding sel: bakteri gram positif dan bakteri gram negatif. Dinding sel bakteri gram positif kaya akan peptidoglikan. Bakteri gram negatif terdiri dari sebuah amplop luar, untuk melampirkan dinding sel. Reproduksi sel-sel bakteri terutama terjadi oleh pembelahan biner. Sel-sel bakteri juga mengalami reproduksi seksual melalui konjugasi.

Persamaan Antara Sel Tumbuhan dan Sel Bakteri

  • Sel tumbuhan dan sel bakteri tersusun atas dinding sel.
  • Sel tumbuhan dan sel bakteri tersusun dari DNA sebagai materi genetiknya.
  • Sel tumbuhan dan sel bakteri melakukan reaksi metaboliknya sendiri.

Perbedaan Antara Sel Tumbuhan dan Sel Bakteri

Definisi

  • Sel Tumbuhan: Sel tumbuhan adalah unit struktural dan fungsional dari sebuah tumbuhan.
  • Sel Bakteri: Sel bakteri adalah tubuh organisme bersel tunggal, prokariotik yang disebut bakteri.

Bentuk

  • Sel Tumbuhan: Sel tumbuhan diatur untuk membentuk tubuh multiseluler tumbuhan yang mengandung berbagai jenis sel tumbuhan.
  • Sel Bakteri: Sel bakteri tunggal dianggap sebagai organisme.

Tipe

  • Sel Tumbuhan: Sel tumbuhan adalah sel eukariotik.
  • Sel Bakteri: Sel bakteri adalah sel prokariotik.

Dinding sel

  • Sel Tumbuhan: Dinding sel tumbuhan terdiri dari selulosa.
  • Sel Bakteri: Dinding sel bakteri terbuat dari murine.

Sitoskeleton

  • Sel Tumbuhan: Sel tumbuhan terdiri dari sitoskeleton , yang terdiri dari mikrotubulus dan mikrofilamen
  • Sel Bakteri: Sel-sel bakteri tidak mengandung sitoskeleton.

Materi Genetik

  • Sel Tumbuhan: Bahan genetik sel tumbuhan disusun menjadi struktur yang terikat dengan membran yang disebut nukleus.
  • Sel Bakteri: Bahan genetik dari sel bakteri dapat ditemukan di nukleus.

Plasmid

  • Sel Tumbuhan: Plasmid tidak terjadi secara alami di sel tumbuhan.
  • Sel Bakteri: Sel bakteri terdiri dari plasmid, yang mengandung gen yang terlibat dalam resistensi bakteri.

Organel Membran-Terikat

  • Sel Tumbuhan: Sel tumbuhan terdiri dari organel yang terikat membran.
  • Sel Bakteri: Sel bakteri tidak memiliki organel yang terikat dengan membran.

Mitokondria

  • Sel Tumbuhan: Sel tumbuhan terdiri dari mitokondria, yang menghasilkan energi untuk sel.
  • Sel Bakteri: Sel bakteri tidak memiliki mitokondria.

Ribosom

  • Sel Tumbuhan: Sel tumbuhan terdiri dari 80S ribosom.
  • Sel Bakteri: Sel bakteri terdiri dari ribosom 70S.

Kloroplas

  • Sel Tumbuhan: Sel tumbuhan mengandung pigmen fotosintetik seperti klorofil.
  • Sel Bakteri: Sel bakteri tidak memiliki jenis pigmen fotosintetik.

Vakuola permanen

  • Sel Tumbuhan: Sel tumbuhan mengandung vakuola permanen, yang menyimpan air.
  • Sel Bakteri: Sel bakteri tidak memiliki vakuola.

Pembelahan sel

  • Sel Tumbuhan: Sel tumbuhan terbagi oleh mitosis atau meiosis .
  • Sel Bakteri: Pembelahan sel bakteri terjadi oleh pembelahan biner .

Reproduksi seksual

  • Sel Tumbuhan: Reproduksi seksual terjadi oleh fusi gamet dalam sel tumbuhan.
  • Sel Bakteri: Reproduksi seksual sel bakteri terjadi melalui konjugasi.

Jenis

  • Sel Tumbuhan: Tiga jenis sel tumbuhan adalah parenkim, collenchyma, dan sclerenchyma.
  • Sel Bakteri: Dua jenis sel bakteri adalah bakteri gram positif dan bakteri gram negatif.

Kesimpulan

Sel tumbuhan dan sel bakteri adalah dua jenis sel. Sel tumbuhan adalah sel eukariotik sedangkan sel bakteri adalah sel prokariotik. Sel-sel tumbuhan terdiri dari organel-organel yang terikat-membran seperti mitokondria, kloroplas, retikulum endoplasma, dan aparatus Golgi dan inti selaput yang tertutup, yang mengandung genom. Sel-sel bakteri tidak memiliki organel yang terikat dengan membran, dan genom mereka disusun menjadi nukleoid. Perbedaan utama antara sel tumbuhan dan sel bakteri adalah struktur dan fungsinya.