Pendidikan

Perbedaan Autogami Geitonogami dan Xenogami

Perbedaan Autogami Geitonogami dan Xenogami

Perbedaan Utama – Autogami Geitonogami vs Xenogami. Autogami, geitonogami, dan xenogami adalah tiga mode reproduksi dalam pemuliaan tanaman. Autogami dan geitonogami adalah dua metode penyerbukan sendiri dan xenogami adalah metode yang digunakan dalam penyerbukan silang. Penyerbukan silang menguntungkan jika dibandingkan dengan penyerbukan sendiri karena produksi keturunan yang bervariasi secara genetik.

Perbedaan utama antara geogeogami autogami dan xenogami adalah autogami terjadi ketika butiran serbuk sari dari anther bunga diendapkan pada stigma bunga yang sama, sedangkan geitonogami terjadi ketika butiran serbuk sari dari anther satu bunga diendapkan pada bunga lain dari tanaman yang sama, dan xenogami terjadi ketika butir serbuk sari dari satu bunga diendapkan pada stigma bunga yang berbeda secara genetik pada spesies yang sama.

Pengertian Autogami

Autogami adalah pemupukan diri pada organisme, yang merupakan perpaduan dua gamet, yang berasal dari individu yang sama. Terutama diamati pada tanaman berbunga. Oleh karena itu, autogami dapat dianggap sebagai jenis penyerbukan sendiri, di mana serbuk sari dari antera bunga yang satu disimpan pada stigma bunga yang sama.

Keturunan genetik yang identik dengan orang tua mereka dihasilkan oleh autogami. Bunga yang menggunakan autogami terdiri dari beberapa adaptasi dalam struktur bunga untuk memfasilitasi proses ini. Bunga-bunga ini mampu menumpahkan serbuk sari langsung ke stigma. Terkadang, penyerbukan terjadi bahkan sebelum pembukaan bunga.

Bunga matahari, anggrek, kacang polong dan tridax adalah tanaman yang menggunakan autogami selama penyerbukannya. Penyerbukan terjadi secara independen dari agen penyerbukan eksternal. Oleh karena itu, pemuliaan tanaman dapat dicapai bahkan di daerah di mana penyerbuk tidak ada. Namun, autogami menghasilkan keturunan yang kurang beragam secara genetik, yang merupakan kelemahan dari proses ini.

Pengertian Geitonogami

Geitonogami adalah jenis penyerbukan sendiri, di mana butir serbuk sari dari anther satu bunga disimpan pada bunga lain dari tanaman yang sama. Itu dapat dicapai oleh penyerbuk, mengunjungi beberapa bunga dari tanaman yang sama. Geitonogami secara fungsional merupakan jenis penyerbukan silang, tetapi secara genetik itu adalah jenis penyerbukan sendiri. Tanaman biasa dapat terdiri dari dua jenis: monoeciuos dan dioecious.

Tumbuhan monoecious yang mengandung bunga jantan dan betina di tanaman yang sama mengalami geitonogami. Seperti disebutkan sebelumnya, bunga yang menggunakan geitonogami tergantung pada agen penyerbuk eksternal seperti angin, serangga, dan hewan. Oleh karena itu, pengurangan jumlah agen penyerbuk eksternal dapat mengurangi produksi benih di pabrik. Geitonogami terlibat dalam produksi keturunan yang secara genetis mirip dengan induknya.

Pengertian Xenogami

Xenogami adalah jenis penyerbukan silang di mana butir serbuk sari dari satu bunga disimpan pada stigma bunga yang berbeda secara genetik dari spesies yang sama. Karena butiran serbuk sari milik tanaman yang bervariasi secara genetik, penyerbukan silang menghasilkan keturunan yang bervariasi secara genetik. Penyebaran butiran serbuk sari membutuhkan agen penyerbuk eksternal seperti angin, air, serangga, dan hewan. Oleh karena itu, untuk menarik serangga dan hewan ke bunga, beberapa karakter seperti kelopak berwarna cerah, nektar dan aroma dipamerkan oleh bunga penyerbuk silang.

Beberapa adaptasi bunga itu sendiri mencegah penyerbukan sendiri, meningkatkan penyerbukan silang. Beberapa bunga memiliki hambatan mekanis pada permukaan stigmatik seperti gynostegium dan pollinia. Ini disebut herkogami. Dichogamy adalah pematangan diferensial dari serbuk sari dan stigma. Pada beberapa bunga, penyerbukan sendiri tidak mampu menyuburkan bunga; ini disebut ketidakcocokan diri. Beberapa tanaman menunjukkan kemandulan jantan, di mana serbuk sari tanaman tidak berfungsi, dan hanya penyerbukan silang yang mampu menghasilkan benih. Heterostyly adalah produksi benang sari dan gaya dalam panjang yang berbeda. Ini ditemukan dalam bunga Linum dan Primula.

Perbedaan Antara Autogami Geitonogami dan Xenogami

Definisi

  • Autogami: Autogami adalah pemupukan bunga oleh serbuk sari dari bunga yang sama.
  • Geitonogami: Geitonogami adalah pemupukan bunga oleh serbuk sari dari bunga lain pada tanaman yang sama.
  • Xenogami: Xenogami adalah pemupukan bunga oleh serbuk sari bunga dari tanaman yang berbeda secara genetik.

Jenis Penyerbukan

  • Autogami: Autogami adalah metode penyerbukan sendiri.
  • Geitonogami: Geitonogami secara fungsional merupakan metode penyerbukan silang tetapi secara genetik merupakan metode penyerbukan sendiri.
  • Xenogami: Xenogami adalah metode penyerbukan sendiri.

Kontribusi terhadap Evolusi

  • Autogami: Autogami menghasilkan keturunan yang identik secara genetik. Karenanya, ia tidak memiliki kontribusi terhadap evolusi.
  • Geitonogami: Geitonogami menghasilkan keturunan yang identik secara genetik. Karenanya, ia tidak memiliki kontribusi terhadap evolusi.
  • Xenogami: Xenogami menghasilkan anak dengan variasi genetik dibandingkan dengan orang tua. Karena itu, ia memiliki kontribusi terhadap evolusi.

Adaptasi Bunga

  • Autogami: Bunga autogami mampu mencurahkan serbuk sari langsung ke stigma serta penyerbukan sebelum pembukaan bunga.
  • Geitonogami: Beberapa bunga geitonogami terletak di batang yang sama.
  • Xenogami: Herkogamy, dichogamy, ketidakcocokan diri, sterilitas pria, dan heterosty adalah adaptasi pada bunga xenogami.

Keuntungan

  • Autogami: Penyerbukan dapat terjadi bahkan tanpa bantuan agen penyerbuk eksternal dalam autogami.
  • Geitonogami: Geitonogami dapat mempertahankan karakter orang tua dari balapan tanpa batas.
  • Xenogami: Xenogami menghasilkan keturunan yang dimodifikasi secara genetik dengan karakter yang berbeda dengan keturunannya.

Kekurangan

  • Autogami: Variasi genetik dari keturunan dihindari dalam autogami.
  • Geitonogami: Kekuatan berlebih harus dihasilkan untuk diserbuki oleh agen penyerbuk eksternal.
  • Xenogami: Efisiensi produksi benih tergantung pada agen penyerbuk eksternal.

Contoh

  • Autogami: Bunga matahari, anggrek, kacang polong dan tridax adalah contoh untuk autogami.
  • Geitonogami: Jagung adalah contoh paling umum dari bunga geitonogami.
  • Xenogami: Squash, bawang, brokoli, bayam, willow, rumput dan pohon zaitun adalah contoh xenogami.

Kesimpulan

Autogami, geitonogami, dan xenogami adalah tiga jenis mode reproduksi yang digunakan oleh tanaman. Autogami adalah metode penyerbukan sendiri, di mana butir serbuk sari antera disimpan pada stigma bunga yang sama. Geitonogami juga merupakan metode penyerbukan sendiri, di mana butir serbuk sari dari anther satu bunga disimpan pada stigma bunga kedua pada tanaman yang sama. Baik autogami dan geitonogami menghasilkan keturunan yang identik secara genetik dengan orang tua.

Xenogami adalah metode penyerbukan silang, di mana butir serbuk sari dari anther satu bunga disimpan pada stigma bunga pada tanaman berbeda dalam spesies yang sama. Penyerbukan silang menghasilkan keturunan yang bervariasi secara genetik dengan karakter yang menguntungkan. Bunga penyerbukan silang mampu menarik agen penyerbuk eksternal seperti serangga dan hewan ke bunga dengan menunjukkan beberapa karakter pada bunga. Beberapa bunga terdiri dari adaptasi untuk menghilangkan penyerbukan sendiri juga. Namun, perbedaan utama antara autogami, geitonogami, dan xenogami adalah mekanisme penyerbukan stigma bunga.