Pendidikan

Perbedaan Imunitas Bawaan dan Adaptif

Perbedaan Imunitas Bawaan dan Adaptif

Perbedaan Utama – Imunitas Bawaan vs Adaptif. Imunitas bawaan dan imunitas adaptif adalah dua kategori sistem kekebalan tubuh hewan. Sistem kekebalan terdiri dari kumpulan molekul, sel, dan jaringan, yang melindungi tubuh dari berbagai patogen dan racun. Imunitas bawaan selalu hadir di tubuh sementara kekebalan adaptif hanya terjadi sebagai respons terhadap paparan faktor eksternal.

Perbedaan utama antara imunitas bawaan dan imunitas adaptif adalah imunitas bawaan menghasilkan respons imun non spesifik terhadap patogen sedangkan imunitas adaptif menghasilkan respons imun spesifik terhadap patogen tertentu.

Pengertian Imunitas bawaan

Imunitas bawaan mengacu pada kekebalan alami oleh konstituen genetik dan fisiologi seseorang. Imunitas bawaan hadir saat lahir, dan itu berlangsung sepanjang masa hidup. Paparan sebelumnya untuk patogen tidak diperlukan oleh kekebalan bawaan. Pengangkatan patogen oleh kekebalan bawaan terjadi baik secara internal maupun eksternal.

Pertahanan eksternal berfungsi sebagai garis pertahanan pertama melawan patogen, dan itu dicapai oleh hambatan fisik dan kimia. Air liur, air mata, kulit, lapisan lendir, asam lambung, dan beberapa bakteri dalam usus berfungsi sebagai penghalang, mencegah masuknya patogen ke jaringan tubuh.

Pertahanan lini kedua adalah mekanisme pertahanan internal dari kekebalan bawaan. Berbagai jenis fagosit berfungsi sebagai penghalang internal, mencegah pertumbuhan dan reproduksi patogen di dalam jaringan. Sel pembunuh alami, makrofag , monosit , neutrofil, sel mast, dan sel dendritik adalah contoh sel yang terlibat dalam kekebalan bawaan. Sel-sel ini menghancurkan patogen oleh fagositosis. Mereka juga mengaktifkan sistem pelengkap tubuh serta kekebalan adaptif.

Baik mekanisme eksternal dan internal dari kekebalan bawaan menghasilkan tanggapan kekebalan yang tidak spesifik terhadap patogen.

Pengertian Imunitas Adaptif

Imunitas adaptif mengacu pada kekebalan yang didapat yang dimediasi oleh sel T dan sel B dan ditandai oleh memori imunologi. Ini berfungsi sebagai pertahanan garis ketiga tubuh. Aktivasi imunitas adaptif terjadi sebagai respons terhadap mengatasi hambatan garis kedua oleh patogen tertentu. Imunitas seluler dan imunitas humoral adalah dua jenis imunitas adaptif. Imunitas yang dimediasi sel dimediasi oleh sel T sitotoksik, yang menginduksi sel kematian sel yang terinfeksi. Sel T penolong adalah jenis sel T yang lain yang mengaktifkan sel B untuk menghasilkan antibodi. Produksi antibodi spesifik terhadap patogen tertentu terjadi pada imunitas humoral.

Karena kemampuannya untuk merespon sejumlah besar patogen, kekebalan adaptif dianggap memiliki keragaman yang lebih tinggi. Setelah bereaksi terhadap patogen tertentu, sistem imun adaptif menyimpan memori patogen, mengembangkan respon imun yang kuat dalam paparan kedua kalinya.

Persamaan Antara Imunitas Bawaan dan Adaptif

  • Imunitas bawaan dan adaptif adalah dua jenis kekebalan yang melindungi tubuh dari patogen dan racun berbahaya.
  • Imunitas bawaan dan adaptif terdiri dari molekul, sel, dan jaringan, yang melawan patogen.

Perbedaan Antara Imunitas Bawaan dan Adaptif

Definisi

  • Imunitas bawaan: Imunitas bawaan mengacu pada kekebalan alami oleh konstituen genetik dan fisiologi seseorang.
  • Imunitas adaptif: Imunitas adaptif mengacu pada kekebalan yang didapat, yang dimediasi oleh sel T dan sel B dan dicirikan oleh memori imunologi.

Nama Alternatif

  • Imunitas bawaan: Imunitas bawaan dikenal sebagai kekebalan alami.
  • Imunitas adaptif: Imunitas adaptif dikenal sebagai kekebalan yang didapat.

Kekhususan

  • Imunitas bawaan: Imunitas bawaan menghasilkan respons imun yang tidak spesifik.
  • Imunitas adaptif: Imunitas adaptif menghasilkan respons imun spesifik.

Kehadiran

  • Imunitas bawaan: Imunitas bawaan selalu hadir dalam tubuh.
  • Imunitas Adaptif: Imunitas adaptif hanya terjadi sebagai respons terhadap paparan faktor eksternal.

Tanggapan

  • Imunitas bawaan: Karena imunitas bawaan menyediakan pertahanan lini pertama terhadap patogen, ini menghasilkan respons yang cepat.
  • Imunitas adaptif: Imunitas adaptif tertunda 5-6 hari.

Komponen

  • Imunitas bawaan: Protein plasma, fagosit, hambatan fisik dan kimia adalah komponen imunitas bawaan.
  • Imunitas adaptif: Imunitas humoral dan dimediasi sel adalah komponen dari imunitas adaptif.

Hambatan Fisik dan Kimia

  • Imunitas bawaan: Suhu, pH, kulit, dan selaput lendir adalah penghalang imunitas bawaan.
  • Imunitas adaptif: Kelenjar getah bening, limpa, dan jaringan limfoid adalah hambatan dari imunitas adaptif.

Sel Memori

  • Imunitas bawaan: Imunitas bawaan tidak mengembangkan sel-sel memori.
  • Imunitas adaptif: Imunitas adaptif mengembangkan sel-sel memori.

Perbedaan

  • Imunitas bawaan: Imunitas bawaan memiliki keragaman kurang.
  • Imunitas Adaptif: Imunitas adaptif memiliki keragaman yang lebih tinggi.

Potensi

  • Imunitas bawaan: Imunitas bawaan kurang kuat.
  • Imunitas adaptif: Imunitas adaptif menunjukkan potensi yang lebih tinggi.

Reaksi alergi

  • Imunitas bawaan: Imunitas bawaan tidak menghasilkan reaksi alergi.
  • Imunitas adaptif: Imunitas adaptif mengembangkan reaksi alergi; hipersensitivitas segera dan tertunda.

Aktivasi Sistem Pelengkap

  • Imunitas bawaan: Imunitas bawaan mengaktifkan sistem pelengkap melalui jalur alternatif dan lektin.
  • Imunitas adaptif: Imunitas adaptif mengaktifkan sistem pelengkap melalui jalur klasik.

Rentang waktu

  • Imunitas bawaan: Setelah dikembangkan untuk patogen tertentu, kekebalan bawaan tetap sepanjang masa hidup.
  • Imunitas adaptif: Imunitas adaptif dapat bertahan seumur hidup atau untuk waktu yang singkat.

Warisan

  • Imunitas bawaan: Imunitas bawaan adalah warisan.
  • Imunitas adaptif: Imunitas adaptif tidak dapat diwariskan.

Contoh

  • Imunitas bawaan: Kemerahan dan pembengkakan yang disebabkan oleh sel darah putih di sekitar luka adalah contoh dari respon imun bawaan.
  • Imunitas adaptif: Vaksinasi terhadap virus adalah contoh dari kekebalan adaptif.

Kesimpulan

Imunitas bawaan dan adaptif adalah dua jenis mekanisme sistem kekebalan tubuh hewan. Mereka melindungi tubuh dari patogen. Imunitas bawaan menghasilkan tanggapan kekebalan lini pertama dan lini kedua. Imunitas adaptif menghasilkan respons kekebalan lini ketiga. Respon imun tidak spesifik pada imunitas bawaan, dan spesifik dalam kekebalan adaptif. Perbedaan utama antara imunitas bawaan dan adaptif adalah jenis mekanisme dan spesifisitas respon imun yang dihasilkan oleh mereka.

Loading...

1 thought on “Perbedaan Imunitas Bawaan dan Adaptif”

Comments are closed.