Pendidikan

Perbedaan Selulosa Pati dan Glikogen

Perbedaan Selulosa Pati dan Glikogen

Perbedaan Utama – Selulosa vs Pati vs Glikogen. Pati, selulosa, dan glikogen adalah tiga jenis karbohidrat polimer yang ditemukan dalam sel hidup. Autotrof menghasilkan glukosa sebagai gula sederhana selama fotosintesis.

Semua polimer karbohidrat, pati, selulosa, dan glikogen ini, terdiri dari penggabungan unit-unit monomer glukosa bersama-sama oleh berbagai jenis ikatan glikosidik. Mereka berfungsi sebagai sumber energi kimia serta komponen struktural sel.

Perbedaan utama antara pati, selulosa dan glikogen adalah bahwa pati adalah sumber karbohidrat penyimpanan utama dalam tanaman sedangkan selulosa adalah komponen struktural utama dari dinding sel tanaman dan glikogen adalah penyimpanan utama sumber energi karbohidrat dari jamur dan hewan.

Pengertian Pati

Pati adalah polisakarida yang disintesis oleh tanaman hijau sebagai penyimpan energi utama mereka. Glukosa diproduksi oleh organisme fotosintetik sebagai senyawa organik sederhana. Itu diubah menjadi zat yang tidak larut seperti minyak, lemak, dan pati untuk penyimpanan. Zat penyimpanan yang tidak larut seperti pati tidak mempengaruhi potensi air di dalam sel. Mereka mungkin tidak menjauh dari area penyimpanan. Pada tanaman, glukosa dan pati diubah menjadi komponen struktural seperti selulosa. Mereka juga dikonversi menjadi protein yang diperlukan untuk pertumbuhan dan perbaikan struktur sel.

Tanaman menyimpan glukosa dalam makanan pokok seperti buah-buahan, umbi-umbian seperti kentang, biji-bijian seperti beras, gandum, jagung, dan singkong. Pati terjadi dalam butiran yang disebut amiloplas, tersusun dalam struktur semi kristal. Pati terdiri dari dua jenis polimer: amilosa dan amilopektin. Amilosa adalah rantai linier dan heliks tetapi amilopektin adalah rantai bercabang.

Sekitar 25% pati dalam tanaman adalah amilosa sedangkan sisanya adalah amilopektin. Glukosa 1-fosfat pertama kali dikonversi menjadi ADP-glukosa. Kemudian ADP-glukosa dipolimerisasi melalui ikatan glikosidik 1,4-alpha oleh enzim, starch synthase. Polimerisasi ini membentuk polimer linier, amilosa. Ikatan 1,6-alpha glikosidik diperkenalkan ke rantai oleh enzim percabangan pati yang menghasilkan amilopektin.

Pengertian Selulosa

Selulosa adalah polisakarida yang terdiri dari ratusan hingga ribuan unit glukosa. Ini adalah komponen utama dari dinding sel tanaman. Banyak alga dan oomycetes juga menggunakan selulosa untuk membentuk dinding sel mereka. Selulosa adalah polimer rantai lurus di mana ikatan glikosidik 1,4-beta terbentuk antara molekul glukosa.

Ikatan hidrogen terbentuk antara beberapa kelompok hidroksil dari satu rantai dengan rantai tetangga. Ini memungkinkan kedua rantai untuk disatukan dengan kuat. Demikian juga, beberapa rantai selulosa terlibat dalam pembentukan serat selulosa.

Pengertian Glikogen

Glikogen adalah polisakarida penyimpanan hewan dan jamur. Ini adalah analog dengan pati pada hewan. Glikogen secara struktural mirip dengan amilopektin tetapi sangat bercabang daripada yang terakhir. Rantai linier terbentuk melalui ikatan glikosidik 1,4-alpha dan cabang terjadi melalui ikatan glikosidik 1,6-alpha.

Percabangan terjadi pada setiap 8 hingga 12 molekul glukosa dalam rantai. Butirannya ada di dalam sitosol sel. Sel-sel hati, serta sel-sel otot, menyimpan glikogen pada manusia. Setelah dibutuhkan, glikogen dipecah menjadi glukosa oleh glikogen fosforilase. Proses ini disebut glikogenolisis. Glukogon adalah hormon yang menstimulasi glikogenolisis.

Perbedaan Antara Selulosa Pati dan Glikogen

Definisi

  • Pati: Pati adalah sumber karbohidrat penyimpanan utama pada tanaman.
  • Selulosa: Selulosa adalah komponen struktural utama dari dinding sel tanaman.
  • Glikogen: Glikogen adalah sumber energi penyimpanan karbohidrat utama dari jamur dan hewan.

Monomer

  • Pati: Monomer pati adalah glukosa alpha.
  • Selulosa: Monomer selulosa adalah beta glukosa.
  • Glikogen: Monomer glikogen adalah glukosa alfa.

Ikatan Antara Monomer

  • Pati: 1,4 ikatan glikosidik dalam amilosa dan 1,4 dan 1,6 ikatan glikosidik dalam amilopektin terjadi antara monomer pati.
  • Selulosa: 1,4 ikatan glikosidik terjadi antara monomer selulosa.
  • Glikogen: 1,4 dan 1,6 ikatan glikosidik terjadi antara monomer glikogen.

Sifat Rantai

  • Pati: Amilosa adalah rantai melingkar yang tidak bercabang dan amilopektin merupakan rantai bercabang yang panjang, yang beberapa di antaranya melingkar.
  • Selulosa: Selulosa adalah rantai lurus, panjang, tidak bercabang, yang membentuk ikatan-H dengan rantai yang berdekatan.
  • Glikogen: Glikogen adalah rantai pendek dan banyak bercabang di mana beberapa rantai digulung.

Rumus molekul

  • Pati: Rumus molekul pati adalah (C6 H10 O5 )n
  • Selulosa: Rumus molekuler selulosa adalah (C6 H10 O5 )n
  • Glikogen: Rumus molekul glikogen adalah C24 H42 O21.

Masa molar

  • Pati: Massa molar pati adalah variabel.
  • Selulosa: Massa molar selulosa adalah 162.1406 g / mol.
  • Glikogen: Massa glikogen molar adalah 666.5777 g / mol.

Ditemukan di

  • Pati: Pati dapat ditemukan pada tanaman.
  • Selulosa: Selulosa ditemukan pada tanaman.
  • Glikogen: Glikogen ditemukan pada hewan dan jamur.

Fungsi

  • Pati: Pati berfungsi sebagai penyimpan energi karbohidrat.
  • Selulosa: Selulosa terlibat dalam pembangunan struktur seluler seperti dinding sel.
  • Glikogen: Glikogen berfungsi sebagai penyimpan energi karbohidrat.

Kejadian

  • Pati: Pati terjadi pada biji-bijian.
  • Selulosa: Selulosa terjadi pada serat.
  • Glikogen: Glikogen terjadi dalam butiran kecil.

Kesimpulan

Pati, selulosa, dan glikogen adalah polisakarida yang ditemukan dalam organisme. Pati ditemukan dalam tanaman sebagai bentuk penyimpanan utama karbohidrat. Rantai linier pati disebut amilosa dan ketika bercabang mereka disebut amilopektin. Glikogen mirip dengan amilopektin tetapi sangat bercabang. Ini adalah bentuk penyimpanan karbohidrat utama pada hewan dan jamur. Selulosa adalah polisakarida linier, yang membentuk ikatan hidrogen di antara beberapa rantai selulosa untuk membentuk struktur berserat. Ini adalah komponen utama dari dinding sel tanaman, beberapa ganggang, dan jamur. Dengan demikian, perbedaan utama antara pati selulosa dan glikogen adalah perannya dalam setiap organisme.

Pendidikan

Perbedaan Monosakarida Disakarida dan Polisakarida

Perbedaan-Monosakarida-Disakarida-dan-Polisakarida

Perbedaan Utama – Monosakarida vs Disakarida vs Polisakarida. Karbohidrat adalah komponen utama dari semua organisme hidup. Semua karbohidrat terdiri dari atom Karbon (C), atom Hidrogen (H) dan atom Oksigen (O) dalam kombinasi yang berbeda.

Gula adalah karbohidrat. Jenis utama gula termasuk Monosakarida dan disakarida. Polisakarida adalah karbohidrat kompleks. Perbedaan utama antara Monosakarida Disakarida dan Polisakarida adalah bahwa monosakarida merupakan monomer gula dan disakarida tersusun dari dua monomer sedangkan polisakarida tersusun dari sejumlah besar monomer.

Pengertian Monosakarida

Monosakarida adalah molekul gula tunggal yang bertindak sebagai bahan penyusun disakarida dan polisakarida. Monosakarida adalah bentuk karbohidrat yang paling sederhana. Monosakarida ini terdiri dari atom C, H dan O. Rumus umum Monosakarida adalah (CH2O)n. Huruf ā€œnā€ mengacu pada jumlah unit CH2O yang ada dalam molekul gula.

Monosakarida ditemukan dalam bentuk aldehid atau bentuk keton. Ini berarti, monosakarida pada dasarnya memiliki gugus karbonil dalam struktur kimianya. Monosakarida dengan kelompok aldehida disebut aldosis dan monosakarida dengan kelompok keton disebut ketosis. Dalam aldosis, gugus karbonil terletak pada atom karbon pertama sedangkan, dalam ketosis, gugus karbonil terletak pada atom karbon kedua.

Ada berbagai jenis monosakarida, tergantung pada jumlah atom karbon yang ada dalam molekul gula. Mereka dikategorikan menurut isomerismenya dan turunannya. Sebagian besar monosakarida mungkin memiliki rumus molekul yang sama tetapi pengaturan yang berbeda.

Menurut bentuk dari monosakarida, ada dua jenis isomer per setiap monosakarida. Mereka adalah D-isomer dan L-isomer. Posisi gugus -OH dari karbon kedua dari belakang menentukan apakah monosakarida adalah D-isomer atau L-isomer. Cara termudah untuk menunjukkan susunan atom monosakarida adalah proyeksi Fischer dari molekul.

Monosakarida larut dalam air. Hampir semua monosakarida rasanya manis dan tidak berwarna ketika dilarutkan dalam air. Monosakarida sederhana memiliki struktur linear, tidak bercabang tetapi bentuk asiklik biasanya diubah menjadi bentuk siklik karena ketidakstabilannya. Semua monosakarida mengurangi gula.

Pengertian Disakarida

Disakarida adalah molekul gula yang terdiri dari dua monosakarida. Oleh karena itu setiap disakarida tersusun atas dua cincin kimia. Ikatan antara dua monosakarida disebut ikatan glikosidik. Disakarida juga merupakan gula sederhana. Disakarida diklasifikasikan menjadi dua kelompok sesuai dengan kekuatannya yang berkurang.

  • Gula pereduksi – dapat bertindak sebagai agen pereduksi
  • Gula non-pereduksi – tidak dapat bertindak sebagai agen pereduksi

Oleh karena itu, beberapa disakarida mereduksi gula dan beberapa lainnya tidak. Semua disakarida larut dalam air dan tidak berwarna ketika dilarutkan dalam air. Beberapa disakarida rasanya manis tetapi ada juga yang tidak.

Pengertian Polisakarida

Polisakarida adalah karbohidrat yang terbuat dari sejumlah monosakarida yang dihubungkan melalui ikatan glikosidik. Polisakarida adalah rantai monosakarida. Oleh karena itu, setiap polisakarida tersusun atas sejumlah cincin kimia. Pembentukan polisakarida terjadi melalui polimerisasi kondensasi karena molekul air terbentuk setiap ikatan glikosidik. Kebanyakan polisakarida tidak larut dalam air dan tidak memiliki rasa manis. Hampir semua polisakarida adalah agen yang tidak mereduksi karena strukturnya yang kompleks.

Persamaan Antara Monosakarida Disakarida dan Polisakarida

  • Ketiganya adalah karbohidrat.
  • Semua terdiri dari atom C, H dan O.

Perbedaan Antara Monosakarida Disakarida dan Polisakarida

Definisi

  • Monosakarida: Monosakarida adalah molekul gula tunggal yang bertindak sebagai bahan penyusun disakarida dan polisakarida.
  • Disakarida: Disakarida adalah molekul gula yang tersusun atas dua monosakarida.
  • Polisakarida: Polisakarida adalah karbohidrat yang terbuat dari sejumlah monosakarida yang dihubungkan melalui ikatan glikosidik.

Kelarutan

  • Monosakarida: Monosakarida larut dalam air.
  • Disakarida: Sebagian besar Disakarida larut dalam air.
  • Polisakarida: Polisakarida tidak larut dalam air.

Rasa

  • Monosakarida: Monosakarida rasanya manis.
  • Disakarida: Disakarida rasanya manis.
  • Polisakarida: Polisakarida tidak terasa manis.

Kekuatan Reduksi

  • Monosakarida: Monosakarida mereduksi gula.
  • Disakarida: Beberapa disakarida mereduksi gula sedangkan beberapa lainnya tidak.
  • Polisakarida: Polisakarida adalah karbohidrat non-pereduksi.

Jumlah Monomer

  • Monosakarida: Monosakarida memiliki monomer tunggal.
  • Disakarida: Disakarida tersusun dari dua monomer.
  • Polisakarida: Polisakarida tersusun dari sejumlah besar monomer.

Struktur kimia

  • Monosakarida: Monosakarida memiliki struktur sederhana, linear, tidak bercabang.
  • Disakarida: Disakarida memiliki struktur sederhana, linear, tidak bercabang atau bercabang.
  • Polisakarida: Polisakarida memiliki struktur bercabang yang kompleks.

Cincin Kimia

  • Monosakarida: Monosakarida memiliki struktur cincin tunggal.
  • Disakarida: Disakarida memiliki dua struktur cincin.
  • Polisakarida: Polisakarida memiliki sejumlah struktur cincin.

Kesimpulan

Karbohidrat adalah makronutrien yang ditemukan dalam makanan. Monosakarida, disakarida, dan polisakarida adalah jenis utama karbohidrat yang ditemukan di alam. Perbedaan utama antara monosakarida, disakarida dan polisakarida adalah bahwa monosakarida merupakan monomer gula dan disakarida tersusun dari dua monomer sedangkan polisakarida tersusun dari sejumlah besar monomer.