Pendidikan Pengetahuan

Perbedaan Golongan Darah O Positif dan O Negatif

Perbedaan-Golongan-Darah-O-Positif-dan-O-Negatif

Perbedaan Utama – Golongan Darah O Positif vs O Negatif. Darah O positif dan O negatif adalah dua golongan darah dalam golongan darah manusia. Darah manusia diklasifikasikan dalam golongan darah ABO. Dalam sistem ABO, empat golongan darah dapat diidentifikasi, yaitu: tipe A, tipe B, tipe AB, dan tipe O.

Sistem golongan darah ABO ditentukan oleh tiga alel; IA, IB, dan i. Darah tipe A ditentukan oleh kombinasi IAIA atau alel IAi. Darah tipe B ditentukan oleh kombinasi IBIB atau alel IBi. Golongan darah AB ditentukan oleh kombinasi alel IAIB. Golongan darah O ditentukan oleh adanya pasangan alel resesif, ii dalam genom. Darah manusia juga diklasifikasikan berdasarkan keberadaan faktor ‘Rhesus’ pada permukaan sel darah merah sebagai Rh positif atau Rh negatif. Faktor ‘Rhesus’ juga disebut antigen D.

Perbedaan utama antara O positif dan O negatif adalah bahwa faktor Rh hadir pada permukaan sel darah merah dari O positif darah sedangkan faktor Rh tidak ada di permukaan sel darah merah dari darah O negatif.

Pengertian Golongan Darah O Positif

Darah tipe O adalah salah satu dari empat jenis darah yang ditemukan pada manusia, dan itu ditentukan oleh kehadiran alel ii dalam genom. Darah O positif ditentukan oleh adanya faktor Rh pada permukaan sel darah merah tipe O. Darah O positif adalah golongan darah paling umum di antara populasi manusia.

Sekitar, 38% dari populasi memiliki golongan darah O positif. Selain itu, darah O positif dapat ditransfusikan ke sebagian besar golongan darah seperti O positif, A positif, B positif, dan AB positif. Dengan demikian, darah O positif dapat ditransfusi ke sekitar 80% dari populasi. Golongan darah O positif dapat menerima darah dari golongan darah O positif atau O negatif. Plasma O positif hanya dapat ditransfusi ke orang dengan O positif atau O negatif karena golongan darah O positif ditentukan oleh adanya pasangan alel resesif (ii).

Namun, antibodi anti-A dan anti-B ditemukan dalam plasma darah. Dalam genom, baik antigen A maupun B tidak muncul di permukaan sel darah merah. Trombosit O positif dapat diterima oleh siapa saja. Sumbangan ideal untuk golongan darah O positif adalah darah utuh, sel darah merah ganda, plasma, dan trombosit.

Pengertian Golongan Darah O Negatif

Golongan darah O, yang tidak memiliki faktor Rh pada permukaan sel darah merah disebut sebagai O negatif. Karena darah O negatif tidak memiliki antigen Rh atau antigen D pada permukaan sel darah merah, antibodi D terdapat dalam plasma darah O negatif. Namun, darah O negatif tidak memiliki antibodi Anti-A dan anti-B dalam plasmanya. DarahO negatif adalah golongan darah yang langka, yang dapat diidentifikasi pada 7% populasi.

Namun, golongan darah O negatif dianggap sebagai donor universal karena dapat ditransfusikan ke jenis darah apa pun jenis darah orang tersebut. Tapi, golongan darah O negatif hanya bisa menerima golongan darah yang sama.

Plasma darah O negatif dapat ditransfusi ke O positif dan golongan darah O negatif. Trombosit O negatif dapat diterima oleh siapa saja. Sumbangan ideal untuk golongan darah O negatif adalah seluruh darah dan sel darah merah ganda.

Persamaan Antara Golongan Darah O Positif dan O Negatif

  • Golongan darah O positif dan O negatif ditentukan oleh kombinasi alel ii dalam genom.
  • Golongan darah O positif dan O negatif sel darah merah tidak memiliki anti-A dan anti-B antigen di permukaan.
  • Golongan darah O positif dan O negatif dapat diterima oleh sebagian besar golongan darah lainnya.
  • Baik plasma dan trombosit golongan darah O positif dan O negatif dapat diterima oleh siapa saja.

Perbedaan Antara Golongan Darah O Positif dan O Negatif

Definisi

  • Golongan Darah O Positif: Golongan darah O yang mengandung faktor Rh / antigen D pada permukaan sel darah merah disebut sebagai golongan darah O positif.
  • Golongan Darah O Negatif: Golongan darah O yang tidak memiliki faktor Rh pada permukaan sel darah merah disebut sebagai golongan darah O negatif.

Faktor Rh/Antigen

  • Golongan Darah O Positif: Faktor Rh ada di permukaan sel darah merah golongan darah O positif.
  • Golongan Darah O Negatif: Faktor Rh tidak ada pada permukaan sel darah merah golongan darah O negatif.

Antibodi Rh

  • Golongan Darah O Positif: Antibodi Rh tidak dapat ditemukan dalam plasma darah O negatif.
  • Golongan Darah O Negatif: Antibodi Rh terdapat dalam plasma darah O negatif.

Antibodi Anti-A dan anti-B

  • Golongan Darah O Positif: Antibodi anti-A dan anti-B hadir dalam plasma darah O positif.
  • Golongan Darah O Negatif: Plasma darah O negatif tidak memiliki antibodi anti-A dan anti-B.

Persentase

  • Golongan Darah O Positif: Sekitar, 38% dari populasi manusia memiliki golongan darah O positif.
  • Golongan Darah O Negatif: Sekitar, 7% dari populasi manusia memiliki golongan darah O negatif.

Penerima

  • Golongan Darah O Positif: Golongan darah O positif dapat ditransfusi ke orang dengan golongan darah O positif, A positif, B positif, dan AB positif.
  • Golongan Darah O Negatif: Golongan darah O negatif dapat ditransfusi ke semua jenis golongan darah.

Donor

  • Golongan Darah O Positif: Golongan darah O positif dapat menerima darah dari golongan darah O positif dan O negatif.
  • Golongan Darah O Negatif: Golongan darah O negatif hanya dapat menerima darah dari golongan darah O negatif.

Sumbangan Ideal

  • Golongan Darah O Positif: Sumbangan ideal untuk golongan darah O positif adalah darah utuh, sel darah merah ganda, plasma, dan trombosit.
  • Golongan Darah O Negatif: Sumbangan ideal untuk golongan darah O negatif adalah seluruh darah dan sel darah merah ganda.

Kesimpulan

Manusia memiliki empat golongan darah: tipe A, tipe B, tipe AB, dan tipe O. Masing-masing golongan darah ini berbeda satu sama lain karena zat kimia kompleks yang disebut antigen golongan darah hadir di permukaan sel darah merah. Sistem kekebalan tubuh dapat mengenali antigen golongan darah ini pada sel darah merah. Jika golongan darah yang ditransfusikan berbeda dari yang sudah ada, reaksi transfusi dapat menghancurkan darah yang ditransfusi oleh antibodi golongan darah. Reaksi transfusi dapat dicegah dengan mengetahui golongan darah.

Sistem ABO dan ada atau tidaknya faktor Rh adalah dua metode yang digunakan untuk menentukan golongan darah pada manusia. Golongan darah O positif dan O negatif adalah dua jenis golongan darah O, yang ditentukan oleh adanya kombinasi alel ii dalam genom manusia. Darah O positif mengandung faktor Rh pada permukaan sel darah merah. Tapi, darah O negatif tidak memiliki faktor Rh pada sel darah merah. Namun, antibodi anti-D dapat ditemukan di plasma darah O negatif. Oleh karena itu, perbedaan utama antara golongan darah O positif dan O negatif adalah adanya faktor Rh pada permukaan sel darah merah.

Pendidikan

Perbedaan Sel Darah Merah dan Sel Darah Putih

Perbedaan-Sel-Darah-Merah-dan-Sel-Darah-Putih

Perbedaan Utama – Sel Darah Merah vs Sel Darah Putih. Sel darah merah dan sel darah putih adalah dua komponen darah pada hewan. Sel darah merah (RBC) adalah sel-sel berbentuk cakram bundar, bikonat, mengandung pigmen seperti hemoglobin untuk mengangkut terutama oksigen ke seluruh tubuh hewan.

Oksigen dibutuhkan oleh katabolisme sel pada hewan, dan beberapa karbon dioksida diangkut oleh sel darah merah, yang diproduksi sebagai produk limbah selama katabolisme. Sel darah putih (WBC) mengandung beberapa tipe sel seperti leukosit, monosit dan neutrofil, yang membedakannya dengan mekanisme pertahanan yang berbeda.

Perbedaan utama antara sel darah merah dan sel darah putih adalah fungsi mereka; darah merah mengangkut oksigen ke seluruh tubuh sementara sel darah putih terlibat dalam pertahanan hewan, menghancurkan patogen yang menyerang sel-sel tubuh.

Pengertian Sel Darah Merah

Sel darah merah adalah jenis sel yang ditemukan dalam darah hewan, yang membedakannya dengan transportasi gas. Mereka juga disebut ” Eritrosit “. Diameter sel darah merah sekitar 6 µm; ukuran ini memungkinkan mereka untuk menekan melalui kapiler darah kecil di dalam tubuh. Sel darah merah adalah jenis sel yang paling umum ditemukan dalam darah. Ada sekitar 4 hingga 6 juta sel per milimeter kubik darah. Masa pakai darah adalah 120 hari. Makrofag di limpa dan hati terlibat dalam membersihkan sel-sel darah tua dari sistem.

Sel darah merah ditemukan dalam warna berbeda karena adanya pigmen seperti hemoglobin, hemosianin, klorokruorin, hemeritrin dan hemovanadin. Hemoglobin ditemukan pada vertebrata, dan memberikan warna merah terang pada sel darah merah serta darah vertebrata. Moluska mengandung hemosianin dalam sel darah merah mereka, yang memberi warna biru pada darah. Annelida mengandung klorokruorin yang memberi warna hijau dalam sel darah merah mereka dan invertebrata laut mengandung hemeritrin yang memberi warna ungu dalam sel darah merah mereka. Hemovanadin yang memberi warna kuning dalam sel darah ditemukan di ascidia dan tunicata.

Proses yang menghasilkan sel darah merah disebut “Eritropoiesis”. Dengan Eritropoiesis, 2 hingga 3 juta sel darah merah diproduksi dan dilepaskan ke sirkulasi oleh sumsum tulang. Sel darah merah dewasa pada mamalia tidak mengandung nukleus sebagai diferensiasi untuk transportasi oksigen yang efisien dengan menyimpan lebih banyak hemoglobin di dalam RBC. Bentuk bikonvaf sel juga meningkatkan kemampuan untuk mengangkut lebih banyak oksigen dengan meningkatkan luas permukaan untuk difusi oksigen per RBC. Sebaliknya, mamalia yang tidak matang seperti ikan dan burung mengandung nukleus dalam sel darah merah mereka. Anemia disebabkan oleh penurunan kadar hemoglobin dalam sel darah merah dalam sistem sirkulasi. Cacat genetik pada hemoglobin juga membentuk kondisi penyakit seperti anemia sel sabit.

Pengertian Sel Darah Putih

Sel darah putih (WBC) adalah jenis lain dari sel darah yang ditemukan dalam darah, yang terlibat dalam mekanisme pertahanan tubuh hewan dengan menghancurkan patogen. Mereka juga disebut “Leukosit”. Leukosit berbeda satu sama lain berdasarkan bentuk dan ukuran. Inti dari beberapa leukosit terdiri dari beberapa lobus. Beberapa inti besar dan bulat. Beberapa leukosit mengandung butiran di sitoplasma mereka. Oleh karena itu, mereka disebut granulosit. Selain bentuknya, leukosit terdiri dari berbagai fungsi dalam sistem kekebalan tubuh.

Lima jenis leukosit ditemukan dalam darah. Mereka adalah neutrofil, basofil, eosinofil, limfosit dan monosit. Neutrofil mengandung inti poli-lobus, yang bentuknya tidak beraturan. Oleh karena itu, mereka disebut sel polimorfonuklear. Mereka adalah ganulosit yang mengandung butiran yang berisi enzim untuk mencerna patogen. Monosit dikembangkan menjadi makrofag ketika bermigrasi ke jaringan, menelan dan mencerna patogen. Mereka memiliki respon segera sebelum masuknya leukosit lainnya ke area yang terinfeksi. Sel Kupffer di hati adalah jenis makrofag, menghilangkan agen berbahaya dalam darah. Agen berbahaya yang dihirup dihancurkan oleh makrofag Alveolar di paru-paru. Sel darah merah yang tua dan cacat dikeluarkan dari sirkulasi oleh makrofag di limpa. Makrofag juga berfungsi sebagai sel yang menyajikan antigen, yang memicu sistem kekebalan.

Limfosit B dan limfosit T adalah dua jenis limfosit yang ditemukan dalam darah. Limfosit B matang di sumsum tulang sedangkan limfosit T matang di timus. Inti mereka tunggal, besar dan bulat. Sel B yang aktif dikenal sebagai sel plasma, menghasilkan antibodi spesifik untuk memicu respons imun. Sel-sel T berkoordinasi dengan sel-sel kekebalan lainnya dengan mensekresi bahan kimia. Baik eosinofil dan basofil adalah granulosit. Eosinofil terlibat dalam memicu respons inflamasi pada gangguan alergi. Antikoagulan, heparin terkandung dalam basofil, mencegah pembekuan darah. Selama respon inflamasi, jumlah WBC meningkat. Kekurangan makrofag meningkatkan risiko infeksi bakteri. Kekurangan sel T meningkatkan risiko infeksi virus.

Perbedaan Antara Sel Darah Merah dan Sel Darah Putih

Warna

  • Sel Darah Merah: sel darah merah berwarna merah karena adanya hemoglobin.
  • Sel Darah Putih: Leukosit tidak berwarna.

Nama Lain

  • Sel Darah Merah: Sel darah merah juga disebut eritrosit .
  • Sel Darah Putih: Sel darah putih juga disebut leukosit .

Produksi

  • Sel Darah Merah: Sel darah merah diproduksi di hati dan limpa selama periode embrionik. Pada orang dewasa, sel darah merah diproduksi di sumsum tulang merah.
  • Sel Darah Putih: Sel darah putih sebagian besar diproduksi di sumsum tulang. Kelenjar getah bening dan limpa juga bertanggung jawab untuk produksi sel darah merah.

Proses Produksi

  • Sel Darah Merah: Proses produksi RBC disebut eritropoiesis.
  • Sel Darah Putih: Proses produksi WBC disebut leukopoiesis.

Tingkat Produksi

  • Sel Darah Merah: Tingkat produksi sekitar 2 juta sel darah merah per detik.
  • Sel Darah Putih: Lebih sedikit leukosit diproduksi per detik dibandingkan dengan sel darah merah.

Ukuran

  • Sel Darah Merah: Diameter sel darah merah adalah 6-8 μm.
  • Sel Darah Putih: Diameter sel darah putih adalah 12-15 μm.

Bentuk

  • Sel Darah Merah: Sel darah merah berbentuk lingkaran, berbentuk spiral bikon.
  • Sel Darah Putih: Sel darah putih biasanya berbentuk bulat. Tapi, terkadang mereka berbentuk tidak beraturan atau ameoboid.

Jumlah sel per mm3

  • Sel Darah Merah: Pada pria sehat, 4,7-6,1 juta sel darah merah dapat ditemukan per mm3darah. Pada wanita sehat, 4,2-5,4 juta sel darah merah dapat ditemukan per mm3 darah.
  • Sel Darah Putih: Pada orang dewasa yang sehat, 4.000-11.000 sel darah putih dapat ditemukan per mm3 darah.

Penambahan

  • Sel Darah Merah: Jumlah tersebut dapat ditingkatkan karena berolahraga atau hidup di dataran tinggi.
  • Sel Darah Putih: Jumlah ini meningkat sebagai respons terhadap infeksi.

Inti

  • Sel Darah Merah: Tidak ada nukleus hadir dalam sel darah merah setelah jatuh tempo.
  • Sel Darah Putih: Nukleus hadir dalam sel darah putih.

Fungsi

  • Sel Darah Merah: sel darah merah terlibat dalam pengangkutan gas, terutama oksigen dan teliti karbon dioksida.
  • Sel Darah Putih: sel darah putih terlibat dalam mekanisme pertahanan.

Masa hidup

  • Sel Darah Merah: sel darah merah hidup selama 120 hari dari formasi mereka.
  • Sel Darah Putih: sel darah putih hidup selama beberapa hari biasanya 5-21 hari.

Sistem

  • Sel Darah Merah: fungsi sel darah merah dalam sistem kardiovaskular.
  • Sel Darah Putih: Fungsi sel darah putih baik dalam sistem kardiovaskular dan limfatik.

Volume dalam Darah

  • Sel Darah Merah: 40-45% dari total volume darah untuk sel darah merah. Itu tergantung pada jenis kelamin, tinggi dan berat badan.
  • Sel Darah Putih: Hanya 1% dari total volume darah untuk sel darah putih.

Jenis

  • Sel Darah Merah: Satu jenis sel darah merah ditemukan pada spesies tertentu.
  • Sel Darah Putih: Lima jenis sel darah putih ditemukan pada manusia: neutrofil, basofil, eosinofil, limfosit dan monosit.

Formasi Rouleaux

  • Sel Darah Merah: sel darah merah membentuk tumpukan yang disebut Rouleaux.
  • Sel Darah Putih: Tidak ada formasi Rouleaux dapat ditemukan di sel darah putih.

Gerakan

  • Sel Darah Merah: sel darah merah hanya beredar di dalam pembuluh darah.
  • Sel Darah Putih: sel darah putih mampu keluar dari pembuluh darah ke jaringan ikat dan sistem limfatik.

Motilitas

  • Sel Darah Merah: sel darah merah tidak dapat bergerak.
  • Sel Darah Putih: sel darah putih terkadang bersifat motil.

Defisiensi

  • Sel Darah Merah: Jumlah sel darah merah yang rendah menyebabkan anemia.
  • Sel Darah Putih: Jumlah sel darah putih yang rendah menyebabkan Leukopenia .

Komponen Khusus

  • Sel Darah Merah: sel darah merah mengandung hemoglobin.
  • Sel Darah Putih: sel darah putih mengandung antigen untuk kompleks antigen leukosit manusia.

Kesimpulan

Sel darah merah dan sel darah putih ditemukan dalam darah, beredar ke seluruh tubuh melalui pembuluh darah dari sistem sirkulasi. Leukosit mampu bermigrasi ke jaringan serta sistem limfatik. Baik RBC dan leukosit dibedakan untuk fungsi-fungsi yang mereka lakukan. Sel darah merah memiliki fungsi penting dalam mengangkut gas seperti oksigen dan karbon dioksida. Pada mamalia, pigmen hemoglobin memberikan warna merah cerah pada darah, mengikat oksigen. Bentuk bikoncave memungkinkan lebih banyak oksigen untuk diangkut oleh sel darah merah.

Lima jenis leukosit ditemukan dalam darah: neutrofil, basofil, eosinofil, limfosit dan monosit. Mereka terlibat dalam memicu respons kekebalan dan menghancurkan patogen dengan menelan mereka. Sel darah merah dewasa pada mamalia tidak memiliki nukleus sementara sel darah merah terdiri dari nukleus berbentuk berbeda dalam sel mereka. Leukosit juga mengandung butiran untuk mencerna secara enzimatik patogen. Oleh karena itu, perbedaan utama antara sel darah merah dan sel darah putih adalah struktur dan fungsinya.