Pendidikan

Perbedaan Anabolisme dan Katabolisme

Perbedaan-Anabolisme-dan-Katabolisme

Perbedaan Utama – Anabolisme vs Katabolisme. Anabolisme dan katabolisme adalah proses metabolisme, yang secara kolektif diidentifikasi sebagai metabolisme. Anabolisme adalah serangkaian reaksi yang terlibat dalam sintesis molekul kompleks, mulai dari molekul kecil di dalam tubuh.

Katabolisme adalah serangkaian reaksi yang terlibat dalam pemecahan molekul kompleks seperti protein, glikogen, dan trigliserida menjadi molekul sederhana atau monomer seperti asam amino, glukosa, dan asam lemak. Perbedaan utama antara anabolisme dan katabolisme adalah bahwa anabolisme merupakan proses yang konstruktif dan katabolisme adalah proses yang destruktif/merusak.

Pengertian Anabolisme

Kumpulan reaksi yang mensintesis molekul kompleks, mulai dari molekul kecil dikenal sebagai anabolisme. Dengan demikian, anabolisme adalah proses yang konstruktif. Reaksi anabolik membutuhkan energi dalam bentuk ATP. Mereka dianggap sebagai proses endergonik. Sintesis molekul kompleks membangun jaringan dan organ dengan proses selangkah demi selangkah. Molekul kompleks ini diperlukan untuk pertumbuhan, perkembangan, dan diferensiasi sel. Mereka meningkatkan massa otot dan mineralisasi tulang. Banyak hormon seperti insulin, hormon pertumbuhan, dan steroid terlibat dalam proses anabolisme.

Tiga tahap terlibat dalam anabolisme. Selama tahap pertama, prekursor seperti monosakarida, nukleotida, asam amino dan isoprenoid diproduksi. Kedua, prekursor ini diaktifkan menggunakan ATP menjadi bentuk aktif. Ketiga, bentuk reaktif ini dirakit menjadi molekul kompleks seperti polisakarida, asam nukleat, polipeptida, dan lipid.

Organisme dapat dibagi menjadi dua kelompok tergantung pada kemampuan mereka untuk mensintesis molekul kompleks dari prekursor sederhana. Beberapa organisme seperti tumbuhan dapat mensintesis molekul kompleks dalam sel, mulai dari prekursor karbon tunggal seperti karbon dioksida. Mereka dikenal sebagai autotrof. Heterotrof memanfaatkan molekul perantara kompleks seperti monosakarida dan asam amino untuk mensintesis polisakarida dan polipeptida. Di sisi lain, tergantung pada sumber energi, organisme dapat dibagi menjadi dua kelompok sebagai fototrof dan kemotrof. Fototrof memperoleh energi dari sinar matahari sementara kemotrof memperoleh energi dari oksidasi senyawa anorganik.

Fiksasi karbon dari karbon dioksida dicapai baik oleh fotosintesis atau kemosintesis. Pada tumbuhan, fotosintesis terjadi melalui reaksi cahaya dan siklus Calvin. Selama fotosintesis, gliserat 3-fosfat diproduksi, menghidrolisis ATP. Gliserat 3-fosfat kemudian diubah menjadi glukosa oleh glukoneogenesis. Enzim glikosiltransferase mempolimerisasi monosakarida untuk menghasilkan monosakarida dan glycans.

Selama sintesis asam lemak, asetil-KoA dipolimerisasi untuk membentuk asam lemak. Isoprenoid dan terpena adalah lipid besar yang disintesa oleh polimerisasi unit isoprena selama jalur mevalonat. Selama sintesis asam amino, beberapa organisme mampu mensintesis asam amino esensial. Asam amino dipolimerisasi menjadi polipeptida selama biosintesis protein. Jalur de novo dan salvage terlibat dalam mensintesis nukleotida, yang kemudian dapat dipolimerisasikan untuk membentuk polinukleotida selama sintesis DNA.

Pengertian Katabolisme

Kumpulan reaksi yang memecah molekul kompleks menjadi unit-unit kecil dikenal sebagai katabolisme. Jadi, katabolisme adalah proses yang merusak. Reaksi katabolik melepaskan energi dalam bentuk ATP serta panas. Mereka dianggap sebagai proses eksergonik. Unit-unit kecil molekul yang dihasilkan dalam katabolisme dapat digunakan sebagai prekursor dalam reaksi anabolik lain atau untuk melepaskan energi melalui oksidasi. Dengan demikian, reaksi katabolik dianggap menghasilkan energi kimia yang dibutuhkan oleh reaksi anabolik. Beberapa limbah seluler seperti urea, amonia, asam laktat, asam asetat dan karbon dioksida juga diproduksi selama katabolisme. Banyak hormon seperti glukagon, adrenalin, dan kortisol terlibat dalam katabolisme.

Tergantung pada pemanfaatan senyawa organik baik sebagai sumber karbon atau donor elektron, organisme diklasifikasikan sebagai heterotrof dan organotrof. Heterotrof memecah monosakarida seperti kompleks menengah, molekul organik untuk menghasilkan energi untuk proses seluler. Organotrof memecah molekul organik untuk menghasilkan elektron, yang dapat digunakan dalam rantai transpor elektron mereka, menghasilkan energi ATP.

Makromolekul seperti pati, lemak, dan protein dari makanan diambil dan dipecah menjadi unit-unit kecil seperti monosakarida, asam lemak, dan asam amino selama pencernaan oleh enzim pencernaan. Monosakarida kemudian digunakan dalam glikolisis untuk menghasilkan asetil-KoA. Asetil-KoA ini digunakan dalam siklus asam sitrat. ATP diproduksi oleh fosforilasi oksidatif. Asam lemak digunakan untuk menghasilkan asetil-KoA dengan oksidasi beta. Asam amino baik digunakan kembali dalam sintesis protein atau teroksidasi menjadi urea dalam siklus urea.

Perbedaan Antara Anabolisme dan Katabolisme

Definisi

  • Anabolisme: Anabolisme adalah proses metabolisme di mana substansi sederhana disintesis menjadi molekul kompleks.
  • Katabolisme: Katabolisme adalah proses metabolisme yang memecah molekul besar menjadi molekul yang lebih kecil.

Peran dalam Metabolisme

  • Anabolisme: Anabolisme adalah fase konstruktif metabolisme.
  • Katabolisme: Katabolisme adalah fase destruktif metabolisme.

Kebutuhan Energi

  • Anabolisme: Anabolisme membutuhkan energi ATP.
  • Katabolisme: Katabolisme melepaskan energi ATP.

Panas

  • Anabolisme: Anabolisme adalah reaksi endergonik.
  • Katabolisme: Katabolisme adalah reaksi eksergonik.

Hormon

  • Anabolisme: Estrogen, testosteron, hormon pertumbuhan, insulin, dll. Terlibat dalam anabolisme.
  • Katabolisme: Adrenalin, kortisol, glukagon, sitokin, dll terlibat dalam katabolisme.

Pemanfaatan Oksigen

  • Anabolisme: Anabolisme bersifat anaerobik; itu tidak menggunakan oksigen.
  • Katabolisme: Katabolisme bersifat aerobik; itu menggunakan oksigen.

Efek pada Tubuh

  • Anabolisme: Anabolisme meningkatkan massa otot. Ini membentuk, memperbaiki dan melengkapi jaringan.
  • Katabolisme: Katabolisme membakar lemak dan kalori. Ini menggunakan makanan yang disimpan untuk menghasilkan energi.

Fungsionalitas

  • Anabolisme: Anabolisme berfungsi saat istirahat atau tidur.
  • Katabolisme: Katabolisme berfungsi pada aktivitas tubuh.

Konversi energi

  • Anabolisme : Energi kinetik diubah menjadi energi potensial selama anabolisme.
  • Katabolisme: Energi potensial diubah menjadi energi kinetik selama katabolisme.

Proses

  • Anabolisme: Anabolisme terjadi selama fotosintesis pada tumbuhan, sintesis protein, sintesis glikogen dan asimilasi pada hewan.
  • Katabolisme: Katabolisme terjadi selama respirasi seluler, pencernaan, dan ekskresi.

Contoh

  • Anabolisme: Sintesis polipeptida dari asam amino, glikogen dari glukosa dan trigliserida dari asam lemak adalah contoh untuk proses anabolik.
  • Katabolisme: Kerusakan protein menjadi asam amino, glikogen menjadi glukosa dan trigliserida menjadi asam lemak adalah contoh untuk proses katabolik.

Kesimpulan

Anabolisme dan katabolisme dapat secara kolektif disebut sebagai metabolisme. Anabolisme adalah proses konstruktif yang memanfaatkan energi dalam bentuk ATP. Ini terjadi selama proses seperti fotosintesis, sintesis protein, sintesis glikogen. Anabolisme menyimpan energi potensial dalam tubuh, meningkatkan massa tubuh. Katabolisme adalah proses destruktif yang melepaskan ATP yang dapat digunakan selama anabolisme. Ini membakar molekul kompleks yang tersimpan, mengurangi massa tubuh. Perbedaan utama antara anabolisme dan katabolisme adalah jenis reaksi yang terlibat dalam dua proses.