Pendidikan

Perbedaan Granulosit dan Agranulosit

Perbedaan Granulosit dan Agranulosit

Perbedaan Utama – Granulosit vs Agranulosit. Granulosit dan agranulosit adalah dua jenis sel darah putih yang ditemukan dalam darah. Sel darah putih juga disebut sebagai leukosit. Mereka menyediakan pertahanan garis depan untuk melawan penyakit.

Eosinofil, neutrofil, dan basofil adalah granulosit. Monosit dan limfosit adalah agranulosit. Neutrofil dan monosit adalah fagosit yang paling aktif, yang menelan patogen asing dan menghancurkannya. Limfosit T dan B terlibat dalam identifikasi antigen, yang terdapat dalam sel penyajian antigen untuk menghasilkan antibodi spesifik untuk patogen tertentu.

Perbedaan utama antara granulosit dan agranulosit adalah granulosit terdiri dari sitoplasma granular sedangkan agranulosit tidak terdiri dari sitoplasma granular.

Pengertian Granulosit

Granulosit adalah jenis leukosit yang ditemukan dalam darah, mengandung sitoplasma granular. Ditemukan tiga jenis granulosit: neutrofil, eosinofil, dan basofil. Tiga jenis granulosit dibedakan tergantung pada pola pewarnaan granula dalam sel. Karena granulosit mengandung jumlah lobus yang berbeda dalam nukleus, mereka juga disebut leukosit polimorfonuklear.

Neutrofil

Neutrofil adalah jenis sel paling banyak dalam darah. Mereka adalah salah satu sel pertama yang bermigrasi ke tempat peradangan, mengikuti sinyal sitokin yang diproduksi oleh sel yang terinfeksi. Proses migrasi ini disebut chemotaxis.

Eosinofil

Eosinofil memerangi parasit multiseluler seperti cacing. Menanggapi sinyal kemokin dan sitokin, eosinofil bermigrasi ke jaringan inflamasi. Bersama dengan basofil dan sel mast, eosinofil memediasi respons alergi dan patogenesis asma.

Basofil

Basofil mengandung heparin antikoagulan yang mencegah pembekuan darah cepat di dalam pembuluh darah. Enzim dalam butiran mereka juga dilepaskan selama asma. Basofil adalah yang paling tidak umum dalam darah dibandingkan dengan granulosit lainnya. Tapi, granulosit terbesar adalah basofil.

Pengertian Agranulosit

Agranulosit adalah jenis leukosit lainnya; mereka tidak terdiri dari butiran sitoplasma. Dua jenis agranulosit ditemukan: limfosit dan monosit. Limfosit dibagi lagi menjadi dua kelompok sebagai limfosit T dan limfosit B. Agranulosit juga disebut leukosit mononuklear karena mengandung nukleus yang tidak tersegmentasi. Agranulosit kurang berlimpah dalam darah jika dibandingkan dengan granulosit.

Monosit

Monosit mampu bermigrasi ke jaringan yang terinfeksi dengan berdiferensiasi menjadi makrofag. Mereka mampu dibedakan menjadi sel dendritik juga. Monosit terlibat dalam imunitas bawaan suatu organisme, yang berfungsi sebagai pertahanan garis depan inang. Mereka juga memungkinkan sistem kekebalan adaptif diaktifkan dengan memicu respons peradangan. Monosit mengeluarkan sitokin dan kemokin. Monosit bermigrasi ke jaringan dalam 8-12 jam, merespons peradangan.

Limfosit

Limfosit T dewasa mengekspresikan reseptor sel T (TcRs), yang mampu mengenali antigen spesifik yang disajikan oleh sel penyaji antigen. Ada tiga jenis sel T: sel T helper, sel sitotixik T dan sel penekan T. Sel-sel T helper mempengaruhi limfosit B dengan mengaktifkannya untuk menghasilkan antigen spesifik pada patogen tertentu. Sel-sel sitotoksik adalah sitotoksik terhadap sel-sel tumor sambil juga menghadirkan antigen-patogen patogen. Respons sel T dan B ditekan oleh sel-sel penekan T. Limfosit B diaktivasi oleh sel T, dan antibodi IgM diproduksi sebagai imunisasi primer, yang dapat diidentifikasi dalam serum setelah 3-5 hari infeksi. Sebagian dari sel B menjadi sel B memori, menyimpan memori patogen yang diserang untuk jangka waktu yang lama.

Perbedaan Antara Granulosit dan Agranulosit

Butiran

  • Granulosit: Granulosit adalah leukosit yang mengandung sitoplasma granular.
  • Agranulosit: Agranulosit adalah leukosit yang mengandung sitoplasma agranular.

Nama Alternatif

  • Granulosit: Granulosit disebut leukosit polimorfonuklear.
  • Agranulosit: Agranulosit disebut leukosit mononuklear.

Jenis

  • Granulosit: Eosinofil, neutrofil, dan basofil adalah granulosit.
  • Agranulosit: Monosit, makrofag, dan limfosit adalah agranulosit.

Asal

  • Granulosit: Granulosit berasal dari sumsum tulang.
  • Agranulosit: Agranulosit berasal dari limfoid.

Persentase

  • Granulosit: Granulosit adalah 65% dari total leukosit.
  • Agranulosit: Agranulosit adalah 35% dari total leukosit.

Lobus Inti

  • Granulosit: Nukleus mengandung dua hingga lima lobus dalam granulosit.
  • Agranulosit: Inti mengandung satu lobus dalam agranulosit.

Enzim

  • Granulosit: Granulosit mengandung enzim, mencerna partikel fagosit dan mediator inflamasi ke dalam aliran darah.
  • Agranulosit: Agranulosit juga mengandung enzim dalam lisosomnya.

Fungsi

  • Granulosit: Granulosit terutama terlibat dalam imunitas bawaan, menghasilkan respons imun, yang tidak spesifik untuk patogen tertentu.
  • Agranulosit: Agranulosit terutama terlibat dalam imunitas adaptif, menghasilkan respons imun, yang spesifik untuk patogen tertentu.

Kesimpulan

Granulosit dan agranulosit adalah dua jenis leukosit yang ditemukan dalam darah. Mereka dibedakan dengan adanya sitoplasma granular, yang diwarnai secara berbeda di bawah mikroskop cahaya. Butiran ini mengandung enzim yang terikat membran, yang terutama mencerna partikel fagosit. Eosinofil, neutrofil, dan basofil adalah tiga jenis granulosit, yang dapat diidentifikasi berdasarkan sifat pewarnaan granula dalam sel. Granulosit juga disebut leukosit polimorfonuklear. Meskipun agranulosit tidak mengandung butiran sitoplasma, mereka masih mengandung butiran azurofilik yang tidak spesifik seperti lisosim. Monosit, makrofag, dan limfosit adalah tiga jenis agranulosit. Agranulosit juga disebut leukosit mononuklear.

Neutrofil adalah fagosit, yang menelan partikel asing dan menghancurkannya dengan enzim. Monosit meninggalkan aliran darah untuk berfungsi sebagai makrofag di lokasi yang terinfeksi. Eosinofil terlibat dalam pembunuhan parasit. Mereka memiliki peran dalam mengendalikan reaksi alergi. Basofil mengandung heparin, yang mencegah pembekuan darah. Histamin dilepaskan dari basofil selama peradangan. Limfosit T mengenali antigen, yang ada pada sel penyaji antigen dan menginduksi limfosit B untuk menghasilkan antibodi spesifik. Namun, perbedaan utama antara granulosit dan agranulosit adalah ada atau tidak adanya butiran sitoplasma di setiap sel.

Pendidikan

Perbedaan Monosit dan Limfosit

Perbedaan-Monosit-dan-Limfosit

Perbedaan Utama – Monosit vs Limfosit. Monosit dan limfosit adalah dua jenis sel darah putih yang beredar melalui darah. Keduanya adalah agranulosit juga.

Perbedaan utama antara monosit dan limfosit adalah bahwa monosit bertanggung jawab atas penghancuran patogen oleh fagositosis sedangkan limfosit bertanggung jawab untuk memicu respons imun spesifik. Selanjutnya, monosit dapat menyerang jaringan untuk berubah menjadi makrofag atau sel dendritik sementara limfosit terjadi dalam sirkulasi.

Pengertian Monosit

Monosit adalah jenis agranulosit yang membedakan dari monoblas. Sekitar 2-8% dari total sel darah putih adalah monosit. Juga, ukuran monosit relatif besar dan tiga kali ukuran sel darah merah yang khas. Selanjutnya, inti monosit juga besar dan berbentuk ginjal. Selain itu, monosit dianggap sebagai salah satu jenis fagosit yang paling efisien. Meskipun mereka biasanya terjadi dalam sirkulasi, monosit dapat menyerang jaringan untuk menjadi makrofag atau sel dendritik.

Selain itu, fungsi utama sel-sel ini adalah menghancurkan patogen dengan menelannya melalui fagositosis. Ada dua jenis makrofag yang diklasifikasikan berdasarkan fungsinya: makrofag pengembara dan makrofag tetap. Makrofag yang pengembara berkelana melalui tubuh untuk menemukan patogen. Selain itu, mereka berlimpah di kulit dan selaput lendir. Di sisi lain, makrofag tetap berada di jaringan ikat. Selanjutnya, sitokin yang disekresi oleh monosit di daerah yang terinfeksi menarik neutrofil serta fibroblas.

Pengertian Limfosit

Limfosit adalah jenis lain dari agranulosit yang menyumbang 20-30% dari jumlah sel darah putih total. Juga, mereka memiliki umur yang sangat tinggi jika dibandingkan dengan jenis sel darah lainnya.

Tiga jenis utama limfosit adalah sel T, sel B, dan sel pembunuh alami.

  • Sel T – Mereka matang di thymus di bawah pengaruh hormon, thymosin. Sekitar 80% limfosit yang bersirkulasi adalah sel T. Selain itu, ada beberapa jenis sel T termasuk sel T pembunuh, sel T penolong, sel T penekan, dan sel T memori. Sel T terlibat dalam imunitas seluler.
  • Sel B – Mereka mengenali antigen asing dan menghasilkan antibodi spesifik terhadap mereka. Oleh karena itu, sel B terutama terlibat dalam imunitas humoral. Sel penolong T bertanggung jawab untuk aktivasi sel B untuk menghasilkan antibodi.
  • Sel pembunuh alami – Ini adalah jenis limfosit yang menghancurkan sel-sel tubuh yang terinfeksi oleh bakteri atau virus. Selain itu, protein khusus yang disekresikan oleh sel pembunuh alami bertanggung jawab atas penghancuran sel yang terinfeksi.

Persamaan Antara Monosit dan Limfosit

  • Monosit dan limfosit adalah dua jenis agranulosit yang beredar melalui darah.
  • Keduanya adalah limfosit.
  • Keduanya penting untuk memicu respons imun terhadap patogen.
  • Keduanya mensekresi sitokin.

Perbedaan Antara Monosit dan Limfosit

Definisi

  • Monosit: Monosit mengacu pada sel darah putih fagositik besar dengan nukleus oval yang sederhana dan sitoplasma keabu-abuan yang jernih.
  • Limfosit: Limfosit mengacu pada bentuk leukosit kecil (sel darah putih) dengan inti bulat tunggal, terjadi terutama pada sistem limfatik.

Jumlah

  • Monosit: Monosit menyumbang 2-8% sel darah putih yang beredar.
  • Limfosit: Limfosit menyumbang 20-30% sel darah putih yang bersirkulasi.

Ukuran

  • Monosit: Monosit berukuran lebih besar.
  • Limfosit: Limfosit berukuran relatif lebih kecil.

Bentuk

  • Monosit: Monosit memiliki tekstur kasar.
  • Limfosit: Limfosit memiliki tekstur halus.

Bentuk Nukleus

  • Monosit: Nukleus monosit memiliki bentuk yang kompleks.
  • Limfosit: Nukleus limfosit relatif teratur.

Makna

  • Monosit: Monosit dapat menyerang jaringan dan menjadi makrofag atau sel dendritik.
  • Limfosit: Limfosit terutama ditemukan dalam sirkulasi.

Fungsi

  • Monosit: Monosit menghancurkan patogen melalui fagositosis.
  • Limfosit: Limfosit menghasilkan antibodi terhadap patogen.

Jenis Kekebalan

  • Monosit: Monosit terutama terlibat dalam kekebalan bawaan.
  • Limfosit: Limfosit terutama terlibat dalam kekebalan adaptif.

Kesimpulan

Kesimpulannya, monosit adalah jenis agranulosit yang terlibat dalam penghancuran patogen oleh fagositosis. Mereka menjadi makrofag atau sel dendritik dengan menyerang jaringan. Di sisi lain, limfosit adalah jenis limfosit lain yang bertanggung jawab untuk kekebalan adaptif. Tiga jenis utama limfosit adalah sel T, sel B, dan sel pembunuh alami. Perbedaan utama antara monosit dan limfosit adalah peran dalam sistem kekebalan tubuh.