Pendidikan

Perbedaan Metamorfosis Sempurna dan Tidak Sempurna

Perbedaan-Metamorfosis-Sempurna-dan-Tidak-Sempurna

Perbedaan Utama – Metamorfosis Sempurna vs Tidak Sempurna. Metamorfosis adalah perubahan dalam bentuk tubuh dan kebiasaan selama siklus perkembangan hewan. Metamorfosis sempurna dan metamorfosis tidak sempurna adalah dua jenis pertumbuhan serangga di mana tubuh serangga berubah bentuk selama siklus hidupnya.

Baik metamorfosis sempurna dan tidak sempurna perpanjangan dari tahap telur ke tahap dewasa. Metamorfosis sempurna terdiri dari empat tahap, yaitu: telur, larva, pupa, dan dewasa. Namun, pada metamorfosis tidak sempurna terdiri dari tiga tahap, yakni: telur, nimfa, dan dewasa.

Perbedaan utama antara metamorfosis sempurna dan metamorfosis tidak sempurna adalah bahwa metamorfosis sempurna terdiri dari larva yang sangat aktif makan dan rakus serta pupa yang tidak aktif sedangkan metamorfosis yang tidak sempurna terdiri dari nimfa, yang menyerupai miniatur dewasa. Metamorfosis sempurna terjadi pada tawon, semut, dan kutu sementara metamorfosis yang tidak sempurna terjadi pada rayap, belalang sembah, dan kecoak.

Pengertian Metamorfosis Sempurna

Metamorfosis sempurna adalah jenis perkembangan serangga yang meliputi tahap telur, larva, kepompong, dan dewasa, yang sangat berbeda dalam morfologi. Siklus hidup kupu-kupu, semut, kutu, lebah, kumbang, ngengat, dan tawon adalah contoh dari metamorfosis sempurna.

Metamorfosis sempurna dimulai dengan peletakan telur oleh serangga betina. Larva, yang merupakan tahap kedua dari metamorfosis sempurna, menetas dari telur. Tahap larva benar-benar dapat berbeda dari tahap dewasa dalam morfologi, perilaku, dan / atau habitat. Tubuh larva lunak dan seperti cacing. Ciri khas dari larva adalah makanan mereka yang rakus. Karena selera makan yang besar ini, tahap larva menunjukkan pertumbuhan yang sangat cepat. Selama pertumbuhan mereka, kulit larva meranggas beberapa kali. Tahap kepompong dimulai dengan pembentukan kepompong di sekitar larva.

Larva tidak aktif dan tidak memberi makan ketika mereka berada di dalam kepompong. Tubuh mereka mengembangkan lebih banyak segmen, organ dalam, kaki, dan sayap. Tahap kepompong mungkin ada dari 4 hari hingga beberapa bulan. Rusaknya kepompong membebaskan larva yang berkembang sepenuhnya.

Pengertian Metamorfosis Tidak Sempurna

Metamorfosis tidak sempurna mengacu pada jenis perkembangan serangga di mana perubahan bertahap terjadi pada serangga selama perkembangan dari telur ke dewasa.

Tiga tahap metamorfosis yang tidak sempurna adalah telur, nimfa, dan dewasa. Telur diletakkan oleh serangga betina. Dalam banyak kasus, telur-telur itu ditutupi oleh casing telur, yang melindungi dan menahan telur bersama-sama. Telur menetas menjadi nimfa yang lebih muda. Nimfa menyerupai serangga dewasa tanpa sayap. Nimfa juga lebih kecil dari serangga dewasa. Nimfa makan makanan yang sama dengan serangga dewasa. Kemudian berkembang menjadi dewasa melalui serangkaian proses molting. Serangga berganti eksoskeleton 4-8 kali. Ketika menjadi dewasa, molting tidak terjadi.

Metamorfosis tidak sempurna terjadi pada rayap, kutu, serangga sejati, belalang, belalang sembah, jangkrik, dan kecoak.

Persamaan Antara Metamorfosis Sempurna dan Tidak Sempurna

  • Kedua metamorfosis sempurna dan tidak sempurna adalah jenis pertumbuhan serangga.
  • Bentuk tubuh serangga berubah baik dalam metamorfosis sempurna dan tidak sempurna.
  • Baik metamorfosis sempurna dan tidak sempurna perpanjangan dari tahap telur ke tahap dewasa.
  • Serangkaian molts terjadi baik dalam metamorfosis sempurna dan tidak sempurna sementara tumbuh menjadi dewasa.

Perbedaan Antara Metamorfosis Sempurna dan Tidak Sempurna

Definisi

  • Metamorfosis Sempurna: Metamorfosis sempurna mengacu pada jenis perkembangan serangga yang tahap telur, larva, kepompong, dan dewasa sangat berbeda dalam morfologi.
  • Metamorfosis Tidak Sempurna: Metamorfosis yang tidak sempurna mengacu pada jenis perkembangan serangga di mana perubahan bertahap terjadi pada serangga selama perkembangan dari telur hingga dewasa.

Tahapan

  • Metamorfosis Sempurna: Metamorfosis sempurna terdiri dari empat tahap: telur, larva, pupa, dan dewasa.
  • Metamorfosis Tidak Sempurna: Metamorfosis yang tidak sempurna terdiri dari tiga tahap: telur, nimfa, dan dewasa.

Larva / Pupa / Nimpa

  • Metamorfosis Sempurna: Metamorfosis sempurna terdiri dari larva makan yang sangat aktif dan rakus serta pupa yang tidak aktif.
  • Metamorfosis Tidak Sempurna: Metamorfosis yang tidak sempurna terdiri dari nimfa, yang menyerupai miniatur dewasa.

Eksoskeleton

  • Metamorfosis Sempurna: Eksoskeleton serangga sepenuhnya meranggas selama metamorfosis sempurna.
  • Metamorfosis Tidak Sempurna: Bagian-bagian tertentu dari eksoskeleton serangga tetap sepanjang hidup dalam metamorfosis yang tidak sempurna.

Kemampuan Reproduksi

  • Metamorfosis Sempurna: Tahap akhir serangga menjadi reproduktif dengan sukses dalam metamorfosis sempurna.
  • Metamorfosis Tidak Sempurna: Beberapa tahap awal dari serangga secara reproduktif berhasil dalam metamorfosis yang tidak sempurna.

Contoh

  • Metamorfosis Sempurna: Metamorfosis sempurna terjadi pada tawon, semut, dan kutu.
  • Metamorfosis Tidak Sempurna: Metamorfosis yang tidak sempurna terjadi pada rayap, belalang sembah, dan kecoak.

Kesimpulan

Metamorfosis sempurna dan tidak sempurna adalah dua jenis bentuk pertumbuhan pada serangga. Metamorfosis sempurna terjadi melalui empat tahap: telur, larva, pupa, dan dewasa. Metamorfosis yang tidak sempurna terjadi melalui tiga tahap: telur, nimfa, dan dewasa. Tahap pupa tidak dikembangkan selama metamorfosis tidak sempurna. Oleh karena itu, perbedaan utama antara metamorfosis sempurna dan tidak sempurna adalah tahap diferensial yang dikembangkan selama setiap jenis pertumbuhan.

Pendidikan

Perbedaan Metagenesis dan Metamorfosis

Perbedaan Metagenesis dan Metamorfosis

Perbedaan Utama – Metagenesis vs Metamorfosis. Metagenesis terutama terjadi pada tumbuhan. Generasi seksual disebut gametofit sementara generasi aseksual disebut sporofit pada tumbuhan. Tahapan dasar metamorfosis adalah telur, larva, pupa, dan dewasa.

Dua jenis metamorfosis adalah metamorfosis sempurna dan metamorfosis tidak sempurna. Metamorfosis terutama terjadi pada serangga. Metagenesis dan metamorfosis adalah dua fenomena yang menggambarkan pertumbuhan dan proses perkembangan organisme.

Perbedaan utama antara metagenesis dan metamorfosis adalah bahwa metagenesis merupakan perubahan generasi antara fase seksual dan aseksual sedangkan metamorfosis adalah adanya tahapan yang berbeda dari siklus kehidupan.

Pengertian Metagenesis

Metagenesis mengacu pada perubahan generasi antara reproduksi seksual dan aseksual. Ini biasa disebut generasi alterasi. Generasi seksual disebut gametofit, dan generasi aseksual disebut sporofit. Gametofit bersifat haploid sementara sporofit diploid. Spora haploid berkecambah untuk menghasilkan gametofit haploid. Gametofit menghasilkan gamet haploid dengan mitosis saat jatuh tempo. Gabungan gamet menghasilkan sporofit diploid. Pada akhirnya, gametofit menghasilkan spora haploid oleh meiosis.

Metagenesis terutama terjadi pada tumbuhan. Ini juga terjadi pada alga, Rhizaria, jamur, jamur lendir, dan hewan. Fitur dari dua generasi dapat bervariasi tergantung pada jenis organisme. Dalam alga, gametofit dan sporofit adalah organisme yang terpisah dan independen. Dalam bryophyta seperti lumut, lumut hati, dan lumut tanduk, gametofit dominan di atas sporofit. Pada tumbuhan vaskular, sporofit dominan di atas gametofit. Pada tumbuhan berbunga, gametofit berkurang menjadi beberapa sel di dalam sporofit.

Pengertian Metamorfosis

Metamorfosis mengacu pada proses transformasi dari bentuk yang belum dewasa ke bentuk dewasa dalam tahap yang berbeda. Bentuk tubuh dan habitat dapat berubah selama metamorfosis. Berdasarkan tahapan setiap siklus hidup, dua jenis metamorfosis dapat diidentifikasi, yaitu:

Metamorfosis Sempurna

Metamorfosis sempurna meliputi tahap telur, larva, kepompong, dan dewasa, yang sangat berbeda dalam morfologi. Siklus hidup kupu-kupu, semut, kutu, lebah, kumbang, ngengat, dan tawon adalah contoh dari metamorfosis sempurna. Metamorfosis sempurna dimulai dengan peletakan telur oleh serangga betina. Larva, yang merupakan tahap kedua dari metamorfosis sempurna, menetas dari telur. Tahap larva benar-benar dapat berbeda dari tahap dewasa dalam morfologi, perilaku, dan/atau habitat. Tubuh larva lunak dan seperti cacing.

Ciri khas dari larva adalah makanan mereka yang rakus. Karena selera makan yang besar ini, tahap larva menunjukkan pertumbuhan yang sangat cepat. Selama pertumbuhan mereka, larva meranggas kulit mereka beberapa kali. Tahap kepompong dimulai dengan pembentukan kepompong di sekitar larva. Larva tidak aktif dan tidak memberi makan ketika mereka berada di dalam kepompong. Tubuh mereka mengembangkan lebih banyak segmen, organ dalam, kaki, dan sayap. Tahap kepompong mulai dari 4 hari hingga beberapa bulan. Pecahnya dari kepompong membebaskan larva yang berkembang sepenuhnya.

Metamorfosis Tidak Sempurna

Metamorfosis tidak sempurna mengacu pada jenis perkembangan serangga di mana perubahan bertahap terjadi pada serangga selama perkembangan dari telur hingga dewasa. Tiga tahap metamorfosis tidak sempurna adalah telur, nimfa, dan dewasa. Telur diletakkan oleh serangga betina. Dalam banyak kasus, telur-telur itu ditutupi oleh cangkang telur, yang melindungi dan menahan telur bersama-sama. Telur menetas menjadi nimfa yang lebih muda.

Nimfa menyerupai bentuk dewasa tanpa sayap. Nimfa juga lebih kecil dari bentuk dewasa. Nimfa makan makanan yang sama dengan bentuk dewasanya. Ini berkembang menjadi dewasa melalui serangkaian molts. Ini menumpahkan eksoskeleton 4-8 kali. Ketika menjadi dewasa, molting tidak terjadi. Metamorfosis tidak sempurna terjadi pada rayap, kutu, serangga sejati, belalang, belalang sembah, jangkrik, dan kecoak.

Persamaan Antara Metagenesis dan Metamorfosis

  • Metagenesis dan metamorfosis adalah dua jenis pertumbuhan dan perkembangan organisme.
  • Metagenesis dan metamorfosis terjadi pada organisme multisel.
  • Metagenesis dan metamorfosis menghasilkan fase morfologis yang berbeda dalam siklus kehidupan organisme.

Perbedaan Antara Metagenesis dan Metamorfosis

Definisi

  • Metagenesis: Metagenesis mengacu pada perubahan generasi antara reproduksi seksual dan aseksual.
  • Metamorfosis: Metamorfosis mengacu pada proses transformasi dari bentuk yang belum matang ke bentuk dewasa dalam tahap yang berbeda.

Makna

  • Metagenesis: Metagenesis adalah pembentukan generasi alternatif, seksual dan aseksual.
  • Metamorfosis: Metamorfosis adalah pembentukan tahapan morfologi yang berbeda dalam siklus kehidupan.

Tahapan

  • Metagenesis: Metagenesis menghasilkan gametofit dan sporofit secara alternatif.
  • Metamorfosis: Metamorfosis menghasilkan telur, larva, pupa, dan dewasa.

Ploidi

  • Metagenesis: Ploidi organisme bergantian antara generasi dalam metagenesis.
  • Metamorphosis: Ploidi organisme tidak berubah selama metamorfosis.

Jenis

  • Metagenesis: Metagenesis memiliki dua fase: fase haploid dan fase diploid.
  • Metamorfosis: Kedua jenis metamorfosis adalah metamorfosis lengkap dan metamorfosis yang tidak lengkap.

Terjadi

  • Metagenesis: Metagenesis terutama terjadi pada tumbuhan. Ini juga terjadi pada Rhizaria, jamur, jamur lendir, dan hewan.
  • Metamorfosis: Metamorfosis terutama terjadi pada serangga. Ini juga terjadi pada ikan, amfibi, moluska, tunicata, krustasea, cnidaria, dan echinodermata.

Kesimpulan

Metagenesis dan metamorfosis adalah dua jenis pertumbuhan dan proses perkembangan organisme. Metagenesis adalah perubahan generasi antara fase seksual dan aseksual. Metamorfosis menghasilkan tahapan yang berbeda selama siklus hidup; telur, larva, pupa, dan dewasa. Perbedaan utama antara metagenesis dan metamorfosis adalah tahap yang berbeda dalam setiap jenis proses pertumbuhan.