Pendidikan

Perbedaan Endospora dan Eksospora

Perbedaan Endospora dan Eksospora

Perbedaan Utama – Endospora vs Eksospora. Endospora dan eksospora adalah dua jenis spora yang diproduksi oleh organisme. Baik endospora dan eksospora dapat dianggap sebagai sel reproduksi karena mereka berkecambah untuk menghasilkan organisme baru.

Perbedaan utama antara endospora dan eksospora adalah bahwa endospora diproduksi di dalam dinding sel sel induk dan dilepaskan ke lingkungan oleh pecahnya sel sedangkan eksospora diproduksi oleh pembelahan sel dan dipisahkan dari sel induk dengan pembentukan septum. Endospora terutama diproduksi oleh bakteri sebagai unit yang tahan untuk mengatasi kondisi lingkungan yang keras. Sebaliknya, eksospora dihasilkan oleh jamur dan ganggang selama reproduksi aseksual.

Pengertian Endospora

Endospora adalah struktur tahan yang diproduksi oleh bakteri untuk bertahan hidup di bawah kondisi lingkungan yang tidak menguntungkan. Endospora mengandung DNA dan sitoplasma kecil, yang dikelilingi oleh penutup luar pelindung. Endospora berkecambah untuk menghasilkan organisme baru ketika kondisi lingkungan menjadi menguntungkan. Oleh karena itu, endospora dianggap sebagai jenis sel reproduksi. Genera bakteri, Bacillus, Clostridium, dan Paenibacillus menghasilkan endospora. Endospora ini dapat bertahan dalam kondisi yang keras seperti dehidrasi, suhu tinggi dan rendah, bahan kimia, dan radiasi UV.

Dinding sel endospora terdiri dari asam dipicolinic, yang memberikan sifat tahan panas pada endospora. Perlakuan panas lembab pada 121 °C selama 15 menit dapat menghancurkan endospora bakteri.

Pengertian Eksospora

Eksospora adalah bakteri resisten lain yang diproduksi terutama oleh jamur dan ganggang untuk bereproduksi dalam kondisi yang tidak menguntungkan. Eksospora berkembang dari ujung sel induk melalui pembelahan sel. Pemisahan eksospora terjadi oleh pembentukan septum antara ibu dan sel anak. Eksospora keluar sebagai tunas. Dalam kondisi yang menguntungkan, kuncup dilepaskan dari sel induk untuk perkecambahan. Konidiofor adalah sejenis spora jamur, yang diproduksi sebagai exospora.

Ganggang seperti Chamaesiphon dan Stichosiphon menghasilkan eksosporas. Bakteri seperti Actinomyces, Streptomyces, dan Actinobacteria menghasilkan eksosporas. Cyanobacteria seperti Chamaesiphon juga menghasilkan exospora.

Persamaan Antara Endospora dan Eksospora

  • Endospora dan eksospora adalah dua jenis spora yang diproduksi oleh bakteri, jamur, dan ganggang.
  • Proses memproduksi spora disebut sporulasi.
  • Biasanya, baik endospora maupun eksospora diproduksi dalam kondisi lingkungan yang tidak menguntungkan.
  • Baik endospora dan eksospora dapat dianggap sebagai sel reproduksi.
  • Baik endospora dan eksospora bersel tunggal.
  • Baik endospora maupun eksospora adalah struktur yang sangat resisten.
  • Baik endospora dan eksospora dapat bertahan tanpa nutrisi karena mengandung laju metabolisme yang sangat rendah.

Perbedaan Antara Endospora dan Eksospora

Definisi

  • Endospora: Endospora adalah struktur yang dibentuk oleh bakteri untuk bertahan hidup di bawah kondisi lingkungan yang tidak menguntungkan, terdiri dari DNA dan sejumlah kecil sitoplasma.
  • Eksospora: Eksospora adalah spora aseksual yang dipisahkan dari sel induk dengan pembentukan septum.

Diproduksi oleh

  • Endospora: Endospora diproduksi oleh bakteri.
  • Eksospora: Eksospora diproduksi oleh jamur dan ganggang.

Pembentukan

  • Endospora: Endospora diproduksi di dalam sel induk.
  • Eksospora: Eksospora diproduksi di dekat ujung sel induk.

Pembelahan sel

  • Endospora: Pembelahan sel tidak terlibat dalam pembentukan endospora.
  • Eksospora: Eksospora diproduksi oleh pembelahan sel.

Rilis Spora

  • Endospora: Endospora dilepaskan dengan memecah sel induk.
  • Eksospora: Eksospora dilepaskan oleh pemula.

Dari satu Organisme

  • Endospora: Hanya satu endospora yang dapat diproduksi per satu organisme.
  • Eksospora: Beberapa eksospora dapat diproduksi oleh satu organisme.

Contohnya

  • Endospora: Eksospora dihasilkan oleh genera bakteri, Bacillus, Clostridium, dan Paenibacillus.
  • Eksospora: Para konidiospora, Chamaesiphon, Stichosiphon, Actinomyces, Streptomyces, Actinobacteria, Chamaesiphon memproduksi exospora.

Kesimpulan

Endospora dan eksospora adalah dua jenis spora yang diproduksi sebagai unit istirahat. Endospora terutama diproduksi oleh bakteri. Eksospora diproduksi oleh jamur, alga, cyanobacteria, dan bakteri. Endospora diproduksi di dalam sel induk. Tapi, eksospora diproduksi di ujung sel induk dan dilepaskan sebagai tunas. Inilah perbedaan antara endospora dan eksospora.

Pendidikan

Perbedaan Gamet Jantan dan Betina

Perbedaan-Gamet-Jantan-dan-Betina

Perbedaan Utama – Gamet Jantan vs Gamet Betina. Gamet jantan dan betina adalah dua jenis sel reproduksi yang diproduksi oleh organisme yang lebih tinggi. Sel reproduksi juga disebut sel seks. Baik gamet jantan dan betina diproduksi oleh meiosis sel germinal. Oleh karena itu, gamet jantan dan betina adalah haploid.

Perbedaan utama antara gamet jantan dan betina adalah gamet jantan disebut sel sperma dan diproduksi oleh organ reproduksi pria sedangkan gamet betina disebut sel telur dan diproduksi oleh organ reproduksi wanita. Satu gamet jantan dan satu betina bersatu selama fertilisasi untuk membentuk zigot diploid. Dalam tanaman biji-bijian, serbuk sari adalah gametofit jantan, yang menghasilkan sel sperma. Gamet betina dari tanaman yang mengandung biji ditemukan di dalam ovarium. Pada hewan, gamet jantan dan betina diproduksi di gonad jantan dan betina.

Pengertian Gamet Jantan

Gamet jantan adalah sel reproduksi yang bersatu dengan sel reproduksi wanita selama pembuahan untuk menghasilkan zigot. Gamet jantan juga disebut sel sperma. Mereka diproduksi oleh tanaman dan hewan dalam proses yang disebut meiosis. Proses diferensiasi sperma disebut spermatogenesis.

Gamet Jantan pada Tumbuhan

Dua jenis tanaman berbiji adalah angiospermae dan gymnospermae. Angiosperma adalah tumbuhan berbunga. Organ reproduksi jantan dari bunga disebut benang sari. Benang sari terdiri dari antera dan filamen. Pada angiospermae, gamet jantan dapat ditemukan di dalam serbuk sari. Serbuk sari diproduksi di dalam kantung serbuk sari dari kepala sari. Pada tanaman yang tidak berbunga seperti gymnospermae, gamet jantan diproduksi di dalam kerucut polen.

Spermatozoa

Sel-sel sperma yang diproduksi oleh hewan disebut spermatozoa. Sebagian besar spermatozoa diamputasi kecuali sperma nematoda, udang karang, lipan, dan tungau. Pada vertebrata yang lebih tinggi, sperma diproduksi di testis. Kepala dan ekor adalah dua komponen sperma yang matang. Kepala sperma manusia berbentuk almond dan terutama mengandung nukleus. Inti terdiri dari satu set kromosom spesies.

Struktur seperti topi yang menutupi kepala sperma disebut akrosom. Akrosom mengandung enzim untuk menurunkan lapisan pelindung gamet perempuan. Mitokondria dapat ditemukan di tengah-tengah sperma. Ekor sperma terdiri dari flagela, yang terlibat dalam gerakan sperma.

Pengertian Gamet Betina

Gamet betina adalah sel reproduksi, yang bersatu dengan sel reproduksi jantan selama pembuahan untuk menghasilkan zigot. Gamet betina juga disebut sel telur atau ovum. Sel-sel telur juga diproduksi oleh tanaman dan hewan dalam proses yang disebut meiosis. Proses diferensiasi sel telur disebut oogenesis.

Gamet Betina pada Tumbuhan

Gamet betina di angiosperma diproduksi di ovarium bunga. Bagian betina dari tanaman ini disebut putik. Putik terdiri dari stigma, gaya, dan ovarium. Gamet betina dari gymnospermae diproduksi di keruct. Kerucut diproduksi di ujung cabang.

Ovum

Gamet betina yang dihasilkan oleh hewan disebut ovum. Ovum jauh lebih besar daripada sel sperma. Oleh karena itu, sel telur biasanya tidak bergerak. Ovum muda hewan disebut ovule. Ovole diproduksi oleh gonad wanita yang disebut ovarium. Pembentukan oosit dimulai setelah pubertas. Ovum manusia berdiameter 0,12 mm dan terlihat oleh mata telanjang. Pembentukan oosit berhenti pada saat menopause.

Persamaan Antara Gamet Jantan dan Betina

  • Gamet jantan dan betina adalah sel reproduksi organisme yang lebih tinggi.
  • Gamet jantan dan betina diproduksi oleh meiosis.
  • Gamet jantan dan betina adalah haploid. Oleh karena itu, setiap gamet mengandung satu salinan dari setiap kromosom.
  • Gamet jantan dan betina bersatu selama fertilisasi untuk menghasilkan zigot diploid.

Perbedaan Antara Gamet Jantan dan Betina

Definisi

  • Gamet jantan: Gamet jantan adalah sel reproduksi laki-laki, yang bersatu dengan gamet perempuan untuk menghasilkan zigot.
  • Gamet Betina: Gamet betina adalah sel reproduksi wanita, yang menyatu dengan gamet jantan untuk menghasilkan zigot.

Dibentuk oleh

  • Gamet jantan: Gamet jantan diproduksi oleh spermatogenesis.
  • Gamet Betina: Gamat betina diproduksi oleh oogenesis.

Dalam Tumbuhan Berbiji

  • Gamet jantan: Gamet jantan dapat ditemukan di dalam serbuk sari dari tanaman berbiji.
  • Gamet Betina: Gamet betina dapat ditemukan di dalam ovarium tanaman berbiji.

Dalam Hewan

  • Gamet jantan: Gamet jantan diproduksi di testis.
  • Gamet Betina: Gamet betina diproduksi di ovarium.

Ukuran

  • Gamet jantan: Gamet jantan lebih kecil dari gamet betina.
  • Gamet Betina: Gamet betina manusia adalah 100.000 kali lebih besar dari gamet jantan manusia.

Bentuk

  • Gamet jantan: Gamet jantan adalah sel berbentuk jagung.
  • Gamet Betina: Gamet betina adalah sel berbentuk bulat.

Ukuran sitoplasma

  • Gamet jantan: Gamet jantan mengandung sitoplasma kecil. Oleh karena itu, gamet jantan memiliki berat yang lebih rendah, memungkinkan berenang.
  • Gamet Betina: Gamet betina mengandung sitoplasma yang lebih besar untuk menyuburkan embrio .

Mobilitas

  • Gamet Jantan: Gamet jantan adalah mobile.
  • Gamet Betina: gamet betina tidak bisa bergerak.

Ekor / Flagella

  • Gamet jantan: Gamet jantan mengandung ekor atau flagella, yang membantu dalam berenang.
  • Gamet Betina: Gamet betina tidak mengandung ekor atau flagela.

Jumlah

  • Gamet jantan: Gamet jantan diproduksi dalam jumlah besar untuk memastikan pembuahan yang sukses.
  • Gamet Betina: Hanya satu gamet betina yang dirilis per bulan pada manusia.

Zona Pellucida

  • Gamet jantan : gamet jantan tidak memiliki zona pelusida.
  • Gamet Betina: Gamet betina terdiri dari mantel jelly yang disebut zona pellucida yang mengikat gamet jantan.

Akrosom

  • Gamet jantan: Gamet jantan terdiri dari akrosom, yang mengandung enzim untuk menurunkan lapisan yang mengelilingi gamet betina.
  • Gamet Betina: Gamet Betina tidak memiliki akrosom.

Mitokondria

  • Gamet jantan: Gamet jantan terdiri dari banyak mitokondria untuk menghasilkan energi untuk berenang.
  • Gamet Betina: Gamet Betina terdiri dari beberapa mitokondria karena mereka tidak dapat bergerak.

Kesimpulan

Gamet jantan dan betina adalah dua jenis sel reproduksi haploid yang diproduksi oleh tumbuhan dan hewan. Gamet jantan disebut sperma. Gamet perempuan disebut sel telur. Gamet jantan dan betina dibentuk oleh meiosis. Oleh karena itu, kedua jenis gamet terdiri dari satu set kromosom spesies. Satu gamet jantan bersatu dengan satu gamet wanita untuk membentuk zigot, yang berkembang menjadi organisme baru.